HOT!!!

Thursday, August 25, 2011

Cinta Tak Bersyarat 28




“Betulkah awak nak pergi bercuti,Riezq?” soalnya apabila mendekati lelaki itu. riezq mendongak. Wajah Qyrina yang manis itu dipandangnya.

“Kita berdua.” Ujar Riezq. qyrina menarik kerusi dan duduk di hadapan lelaki itu.

“Kenapa tiba-tiba je?” soalnya. Dia mula terfikir akan rancangan lelaki itu. entah kenapa dia berasa tidak tenang dengan rancangan itu. berdua dengan lelaki itu membuatkannya risau.

“Hadiah untuk perkahwinan kita.” Riezq merenung mata gadis itu. hatinya bergetar. Dia pandang kea rah lain. Bimbang gadis itu dapat membaca isi hatinya ini. ada baiknya jika hal itu di rahsiakan dahulu.

“Awak tak perlu buat semua tu. lagipun perkahwinan kita dah lama.”

“Saya nak bawa awak pergi honeymoon. Lagipun kita tak pernah pergi bulan madu kan.” Riezq sengih menunjukkan barisan giginya yang tersusun. Sengaja mahu mengusik gadis itu.

“Tak naklah.” Dia menolak. Berbulan madu dengan Riezq adalah perkara yang paling dia tidak mahu fikirkan.

“Saya dah tahu awak akan menolak. Bukan pergi bulan madu. Kita pergi bercuti je. Tenangkan fikiran dan otak. Lagipun saya dah lama tak pergi bercuti. Takkanlah saya nak pergi sorang-sorang lak. Mesti mama pelik. Sebab tulah awak kena pergi dengan saya.” jelasnya panjang lebar. Qyrina diam. Otaknya ligat berfikir.

 “Alah, bolehlah Qyrina. saya betul-betul nak pergi bercuti ni.” pujuknya lagi apabila kelihatan gadis itu seolah-olah ingin menolak.

Qyrina memandang lelaki itu. akhirnya dia mengangguk. Riezq tersenyum. Akhirnya dia punya kesempatan berdua-duaan dengan gadis ini nanti.

“Saya pun nak tenangkan hati saya.” ujarnya perlahan. Riezq memandangnya. Kurang mengerti dengan kata-kata gadis itu. qyrina senyum.

“Saya cuma dah penat. Tak salah saya ikut awakkan.” Dia cuba menyorokkan keresahan hatinya terhadap lelaki itu. lagipun dia sudah berikrar akan melupakan Haris. Dia harus melupakan lelaki itu. mahu ataupun tidak dia mesti melenyapkan bayang lelaki itu daripada hidupnya.

“Awak tak ingat ke?” soal Riezq tiba-tiba.

“Apa dia?” soal Qyrina kembali. Riezq menggeleng. dia tersenyum. Sebenarnya dia mahu bertanya gadis itu peristiwa di hospital tempoh hari. Gadis itu jugalah yang menyuruhnya membawanya jauh dari sini dan kerana itulah dia memikirkan tentang percutian ini. apabila teringat akan pelukan gadis itu dan tangisannya dia jadi pelik. Apa sebenarnya masalah yang sedang dialami oleh isterinya itu?

 “Kenapa awak tak pergi kerja?” soal Qyrina.

“Saja nak temankan awak.” Riezq senyum. Qyrina membalas senyuman lelaki itu. hatinya tersentuh dengan sikap ambil berat lelaki ini terhadapnya. Walaupun sebagai kawan dia benar-benar menghargai segala-galanya. Riezq seorang lelaki yang baik. Sesiapa yang memiliki cinta lelaki itu adalah seorang yang amat bertuah.

 *********************************************************************

“Walau apa yang terjadi cinta saya hanya milik awak.”

Helmi meraup wajahnya. Dia teringat akan mimpinya semalam. Siapa gadis yang berada dalam mimpinya itu? dan mengapa dia menyarungkan cincin ke jari gadis itu? dia pasti gadis itu bukan isterinya. Perwatakan mereka berbeza. Wajah gadis itu juga kabur. Sudah berulang kali dia mimpikan perkara ini. dia mengeluh. Kepalanya terasa berdenyut.

“Kenapa ni, bang?” soal Aliya yang baru menapak masuk ke dalam bilik mereka. Helmi menggelengkan kepalanya. Dia tersenyum. Aliya mendekati suaminya.

“Abang tak sihat ke?” soalnya lagi.

“Abang okey je.” Selindungnya. Dia tidak mahu membuatkan isterinya risau. Sudah agak lama sakit kepalanya tidak menyerang. Entah kenapa belakangan ini perkara itu berulang lagi?

“Liya tengok abang macam ada masalah je kebelakangan ni. ada apa-apa ke yang berlaku kat pejabat?” soal Aliya lagi.

**************************************************************

Suasana di tempat peranginan ini benar-benar mendamaikan jiwanya. Dia memeluk tubuhnya yang kedinginan disapa angin. Matanya memandang ke hadapan. Pagi-pagi lagi dia bangun dari tidur dan bersiap untuk menyaksikan panorama pagi di sini. mereka tiba di tempat ini lewat petang semalam. Tempat ini amat cantik. 

Tidak menyesal dia bersetuju dengan cadangan lelaki itu.

“Awak buat apa kat sini?” qyrina berpaling ke arah suara yang menyapanya. Riezq berdiri di sebelahnya. Kepalanya kembali terarah ke hadapan.

“Saja ambil angin.” Ujarnya. Riezq senyum. Dia memerhatikan raut wajah Qyrina. hatinya kuat mengatakan bahawa gadis ini memang telah bertakhta di dalam hatinya. haruskah dia meluahkannya sekarang?

“Qyrina,…”

“Saya lapar.” Qyrina memotong kata-katanya. Dia sengih.

“Jom kita pergi makan.” Ajak gadis itu. riezq mengangguk. Mereka beriringan melangkah meninggalkan tempat tersebut. riezq memilih tempat duduk yang berhadapan dengan kawasan pantai. Pemandangannya juga indah. Setelah memesan makanan mereka ralit menyaksikan ombak yang bergulung. Terdapat beberapa orang yang sedang berjalan menyelusuri pantai waktu itu.

“Terima kasih, Riezq.” dia berpaling menghadap lelaki itu.

“For what?” soal Riezq.

“Bawa saya ke sini. suasana kat sini mendamaikan hati saya. udaranya pun nyaman.” Qyrina senyum. Dia membalas senyuman gadis itu.

“Sebenarnya saya ada sesuatu nak beritahu awak.” Riezq cuba menyusun kata. Dia menelan liur. Jantungnya 
 berdebar-debar. Qyrina menanti lelaki itu berkata-kata.

“Qyrina, saya cin….”

Kata-katanya mati apabila pelayan membawakan makanan yang dipesannya. Dia menggigit bibir. Kacau betul. Marahnya dalam hati.

“Apa yang awak nak cakap tadi Riezq?” soal Qyrina apabila pelayan tadi berlalu. Riezq mengeluh. Tadi dia dah confident sikit. Sekarang semangatnya mengendur pula. Dia menggeleng. tangannya mencapai sudu dan garpu.

“Cakap jelah.” Ujar Qyrina lagi. Dia yakin Riezq memang hendak memberitahunya sesuatu tadi.

“Makanlah. Tadi cakap lapar.” Riezq menyuap makanan ke dalam mulutnya tanpa menghiraukan gadis itu. qyrina mencebik. Tak pasal-pasal nak marah. gerutunya dalam hati.

Riezq mengeluh. Kenapalah banyak sangat halangan untuknya berterus-terang? Dia harus memilih tempat yang sesuai supaya tiada sesiapa yang akan menganggunya nanti. Dia harus mempastikan misinya berjalan dengan lancer. Walau apapun dia harus meluahkan perasaanya kepada Qyrina di tempat ini. dia tidak mahu lagi melengah-lengahkan perkara tersebut.

***************************************************************

Qyrina berjalan menyelusuri pantai. Kakinya menguis-nguis pasir. Sebentar lagi senja akan menjelma. Dia benar-benar berharap dapat menyaksikan panorama senja yang cantik dan juga melihat matahari terbenam.

“Qyrina.” dia berpaling ke belakang. Riezq lagi. Hari ini lelaki itu sering mengekorinya ke mana sahaja dia pergi. Langsung tidak membiarkannya sendirian. Dia mengeluh.

“kenapa tak tunggu saya?” soal lelaki itu termengah-mengah.

“Kenapa pulak kena tunggu awak?” soalnya pula. Dia kembali meneruskan langkahnya.

“Takut awak sesat.” Dia tersengih. Qyrina mencebik. Ingat aku budak-budak ke?

“Saya takkan sesatlah.”

“Manalah tahu.” Tambah Riezq.

“Awak nak apa?” dia berhenti. Badannya menghadap lelaki itu.

“Nak awak.” Ujarnya separuh bergurau. Qyrina merengus. mamat sewel. Kutuknya dalam hati. Riezq ketawa melihat wajah Qyrina yang mendongkol marah.

“Jangan kacau saya boleh tak?”

“Mana ada saya kacau awak.” Jawabnya. Dia sengih. Asyik sengih je mamat ni. mahu sahaja dia mengetuk kepala lelaki itu.

“Saya nak tengok matahari terbenam je.” Riezq bejalan mendahuluinya. Qyrina menggigit bibir. Geram betul dengan perangai mamat tu. selamba je nak kenakan orang. Lambat-lambat dia mengekori langkah lelaki itu.

“Eh ketamlah.” Qyrina bersuara. Riezq berpaling.

“Mana?” soalnya.

“Tu. cepatlah tangkap, Riezq.”

“Nak buat apa?”

“Alah tangkap jelah. Please.” Rayuan gadis itu melemahkannya. Dia tunduk cuba menangkap anak ketam tersebut. tetapi anak ketam itu berlari pula.

“Cepat Riezq.” ujar Qyrina. excited pula dia melihat lelaki itu cuba menangkap anak ketam tersebut. kelakar pun ada. Dia ketawa kecil apabila Riezq termengah-mengah. Lelaki itu bercekak pinggang melihat Qyrina ketawa.

“Penatlah.” Ujarnya.

“Eh tu kat belakang awak.”

Riezq berpaling ke belakang dan menjatuhkan badannya. Qyrina mendekati lelaki itu. dia duduk di hadapan lelaki itu.

“Macam-mana?” soal Qyrina. riezq mengangkat tangannya.

“Hebatlah awak, Riezq.” dia tersenyum melihat lelaki itu berjaya menangkap binatang tersebut. Riezq gembira mendengar pujian gadis itu. tak sia-sia dia berhempas pulas untuk melihat gadis itu tersenyum dan ketawa.

“Rania Qyrina, saya sayang awak.” Tanpa berfikir panjang dia menuturkan ayat tersebut. qyrina terkesima. Dia memandang Riezq. mata mereka berlaga. Entah mengapa dia merasakan bahawa kata-kata lelaki itu serius. Dia menelan liur. Cakaplah sesuatu Qyrina. hatinya menjerit. Dia tidak suka dengan situasi ini.

“Ahhh.”

Jeritan lelaki itu mengembalikannya ke alam nyata. Dia memandang Riezq yang sedang menggosok tangannya.

“Kenapa?” soalnya sedikit panik.

“Jahat punya anak ketam.” Dia membebel sendiri. Qyrina tersenyum kecil.

“Cantiknya.” Dia turut memandang arah yang sama. Memang cantik. Getusnya dalam hati. Mereka sama-sama menyaksikan keindahan alam semulajadi ciptaan tuhan itu. dalam diam otak Qyrina ligat memikirkan kata-kata lelaki itu tadi. Apa maksud Riezq menyatakan perkara sebegitu? Dan kata-katanya juga kelihatan serius. Langsung tidak ada tanda-tanda lelaki itu ingin bergurau seperti yang lepas-lepas.

***********************************************************

Fazira memandang wajah Kak Liza yang sedang tekun menyusun fail-fail. Wanita itu langsung tidak menghiraukannya. Dia merengus geram.

“Kau ni kenapa, Fazira. macam ayam berak kapur je.?” soal Kak Liza. Dia berhenti melakukan kerjanya tadi.

“Bila Cik Qyrina nak balik sini?” soalnya. Sudah lima hari gadis itu tidak hadir ke pejabat. Menurut Encik Ryzal empat hari lepas Encik Riezq dan Cik Qyrina bercuti ke pulau Langkawi.

“Nanti dia datanglah.” Ujar Kak Liza. Fazira mengeluh.

“Kenapa?” soal Kak Liza.

“Tak sangkakan rupa-rupanya Cik Qyrina tu sebenarnya isteri bos kita. Hurm.”

“Frust ke, Zira.” Gurau wanita itu. dia ketawa kecil.

“Takdelah kak. Cuma tak sangka. Nasib baik saya tak ada mengata suami dia.”

“Itulah pasal. Rasanya kita takdelah mengata pasal Encik Riezq cuma akak rasa Qyrina je yang mengutuk suami dia.”

“Dia nak cover lah tu, Kak.” Ujar Fazira. betul juga. Patutlah selama ini Qyrina selalu merungut tentang bos mereka. dia juga seperti tidak menyukai Riezq. menjadi betul lakonan mereka berdua.


QYRINA mengemas baju-bajunya dan memasukkan ke dalam beg pakaiannya. Hari ini mereka akan bertolak balik. Terasa sekejap je masa sepanjang mereka berada di sini. dia benar-benar gembira dengan percutian mereka ini. tidak sia-sia dia mengikut Riezq ke sini. dia teringat peristiwa semalam. Untuk apa lelaki itu berkata sedemikian? Adakah dia hanya bergurau? Mengapa pula kepalanya terlalu memikirkan soal itu? dia menggelengkan kepalanya untuk menghilangkan nama lelaki itu dari mindanya.

“Kenapa?”

Qyrina tersentak dengan suara itu. dia memandang Riezq yang baru muncul. Bila pulak mamat ni ada kat sini?

“Tak ada apa-apa.” Ujarnya. Dia kembali mengemas baju-bajunya. Tetapi ekor matanya memerhatikan tingkah laku Riezq.

Riezq berpura-pura mengemas baju-bajunya. Otaknya ligat memikirkan bagaimana untuk meluahkan perasaannya kepada Qyrina. dia harus meluahkannya sebelum mereka pulang. Tanpa sedar dia mengeluh.

“Kenapa?” soal Qyrina. riezq berpaling ke arahnya. Dia mendekati gadis itu. dada Qyrina berdebar. Kenapa pulak ni? soal hatinya.

“Qyrina…” langkahnya terhenti apabila mendekati gadis itu. Qyrina memandangnya. Riezq melutut di hadapannya. Qyrina menelan liur.

“Awak okey tak ni?” qyrina cuba menyedarkan lelaki itu. dia pelik dengan kelakuan lelaki itu yang tiba-tiba.

“Em, saya nak ke tandas.” Qyrina berdiri. Dia cuba mengelakkan diri daripada berdepan dengan lelaki itu. entah kenapa dia takut untuk mendengar tutur kata dari Riezq.

“Please listen.” Riezq menarik tangan Qyrina. dia tidak jadi meneruskan langkahnya. Dia memandang Riezq. mata mereka bertentangan.

“Qyrina walau apa yang akan awak dengar dari mulut saya ni saya harap awak akan dapat menerimanya. I’m deadly serious now.” Katanya dengan wajah yang serius. Qyrina menelan liur. Pelik dengan kelakuan Riezq. lelaki ini tidak pernah berkelakuan seperti ini.

“Rania Qyrina, saya dah jatuh cinta dengan awak.” Tung! Dia seperti berasa ada seketul batu yang terkena kepalanya. Kenyataan lelaki itu benar-benar mengejutkannya. Matanya berkelip-kelip memandang lelaki itu. apa yang harus dilakukannya? Mungkin lelaki ini bergurau? Ahh, bukankah dia juga yang mengatakan dia benar-benar serius tika ini.

“Riezq…”

“I just want you to know it.” Ujar Riezq perlahan. Mata lelaki itu menunjukkan bahawa dia benar-benar ikhlas menuturkannya.

“Awak belum check out lagi kan. Biar saya yang buat.” Ujarnya dan berlalu meninggalkan lelaki itu. riezq megeluh apabila Qyrina menghilang dari bilik mereka. dia terduduk di atas lantai.

“Salahkan apa yang aku buat ni?” soalnya sendiri. dia jadi bimbang dengan reaksi gadis itu. mungkin Qyrina akan menjauhkan diri darinya nanti. Dia tidak mahu itu terjadi.

Qyrina melangkah laju. Dadanya berdebar kencang. Peluh mula mengalir. Betulkah apa yang didengarinya tadi? Mungkin lelaki itu sendiri tidak menyedarinya ataupun dia hanya ingin mengenakannya? Ishh, gilalah macam ni. rungutnya dalam hati.

“Ouch.” Tanpa disedari tubuhnya terlanggar seseorang. Agak kuat sehingga meneyebabkannya terjatuh. Dia menyeringai kesakitan.

“I’m really sorry. You okey tak ni?” ujar satu suara. Qyrina mendongak. Wajah lelaki di hadapannya dipandang. Tetapi sekejap Cuma. Dia berdiri.

“It’s okey. Not your fault.” Ujarnya. Lagipun memang bukan salah lelaki itu. dia yang terlalu berkhayal.

“Excuse me.” Dia kembali mengatur langkah.

“Cik.” Panggilan lelaki itu mematikan langkahnya. Dia kembali memandang lelaki tadi. Lelaki itu mendekatinya. Agak familiar pula wajah lelaki tersebut.

“You Nia kan?” dia mengerutkan keningnya. Agak pelik apabila ada orang memanggilnya dengan nama tersebut. hanya dua orang yang memanggilnya dengan nama itu. seorang ibunya dan seorang lagi ialah lelaki itu. siapa pula lelaki ini. Dia cuba memerah otak mengenali lelaki yang berada di hadapannya.

“Rania, right?” soal lelaki itu lagi. Lambat-lambat dia mengangguk.

“You look totally different. Especially with your tudung. Tak ingat?” keramahan lelaki itu tidak dapat membuatkannya mengingati lelaki itu.

“Faiz.” Ujar lelaki itu. dan nama tersebut tiba-tiba agak familiar dengannya. Ahmad Faiz. Seniornya ketika di sekolah menengah dahulu.

“Kawan your fiancĂ©. Ingat?” lambat-lambat dia mengangguk. Mana mungkin dia tidak mengingati nama lelaki ini. Ahmad Faiz merupakan sahabat baik Haris dahulu.

“Tak sangka dapat jumpa you kat sini. dah lama sangat tak jumpa you and Haris.” Ujar faiz lagi. Rasanya mahu sahaja dia lenyapkan dirinya dari situ. Dia tidak mahu berhadapan dengan seseorang yang mengingatkannya dengan lelaki itu.

“Sorang je ke?” soal Qyrina.

“Dengan wife. You honeymoon ke?” gurau Faiz. Dia senyum. Tidak tahu apa yang harus dikatakannya.

“Tak sangka kahwin juga you dengan Haris. Panjang betul jodoh you dengan dia. I lost contact dengan dia lepas dia accident dulu. Susah juga nak jejak dia. I pun tak tahu kenapa dia menghilang. Syukurlah dapat jumpa you. I betul-betul nak jumpa dia. Dia mana?” qyrina terkesima. Haris accident? Bila?

“Bila dia accident?” soalnya. dia hairan. Rasanya dia tidak tahu tentang hal itu. sepanjang pertunangan mereka dahulu rasanya Haris tidak pernah mengalami kemalangan. Dan kenapa dia boleh lost contact dengan kawan baiknya? Itu yang lebih pelik. Haris dan Faiz ibarat adik beradik. Takkan Ahmad Faiz tidak mengetahui tentang perpisahannya denga Haris dan perkahwinan lelaki itu dengan Aliya?

“Takkan you tak tahu.” Ahmad Faiz memandang wajah gadis itu. qyrina menggeleng.

“Rasanya dua tahun lepas. Masa tu you kat oversea lagi. Erm, maybe dia tak nak you tahu. Takkan sampai sekarang dia tak cakap.” Kata Faiz lagi.

“Faiz, betulkah you dah tak berhubung dengan Haris?” soal Qyrina. faiz mengangguk.

“Masa dia kemalangan I tak ada kat kampong. I ada kerja kat luar daerah. I dapat tahu dia kemalangan pun dari kawan-kawan yang lain. Mereka cakap teruk jugalah kecederaan dia. Bila I balik dia dah tak de kat kampong. Family dia pun. I cuba contact dia pun tak dapat. Macam tu jugalah dengan kawan-kawan yang lain.” Terang lelaki itu lagi. Qyrina diam. Apa yang terjadi kepada Haris? Mengapa dia menghilangkan diri dari semua orang? Begitu juga dengan dirinya.

“I kena cepat ni. nice to meet you.” Ujar Qyrina dan memulakan langkah. Otaknya kembali memikirkan tentang Haris. Apa sebenarnya yang disorok oleh lelaki itu? misteri apa sebenarnya yang terjadi di sebalik kehilangan lelaki itu dulu?

“Boleh bagi I phone contact Haris?” laungan Faiz menghentikan langkahnya.

“He’s not my fiancĂ© anymore.” Ujarnya dan berlalu. Faiz mengerutkan keningnya. Kurang mengerti dengan kata-kata gadis itu.


p/s: please leave a comment if u satisfied and any suggestions are really helpful..tq

Saturday, August 20, 2011

Cinta Tak Bersyarat 27



ELISA memerhatikan Qyrina yang masih tidak sedarkan diri. Dia mengeluh. Jam di tangannya direnung. Sudah hampir sejam gadis itu pengsan. Dia memandang Aliya dan Helmi yang duduk di hadapannya. Betulkah lelaki itu Haris? Tapi mengapa dia kelihatan begitu bersahaja. Langsung tiada riak cemas mahupun takut apabila berhadapan dengan Qyrina.

“Aliya, awak baliklah dulu. Saya boleh jaga Rina.” Dia membuka mulut. Aliya mendongak.

“Takpelah Elisa. Saya tunggu Riezq. kejap lagi dia sampailah. Dia ada mesyuarat tadi.” Ujar Aliya. Dia mengangguk.

“Abang, Liya ke tandas kejap.” Beritahunya kepada Helmi. Aliya melangkah meninggalkan mereka. elisa memandang Helmi yang menunduk membaca akhbar.

“Siapa awak yang sebenarnya?” soal Elisa. Lelaki itu mendongak. Dia tidak mengerti dengan kata-kata Elisa.

“Suami Aliya.” Ujarnya.

“Tak. Maksud saya….” elisa diam. Apa yang harus dia katakan agar semuanya selamat?

“Awak bukan Helmikan?” dia merenung anak mata lelaki itu.

“Apa maksud awak ni? saya tak faham.” Dia betul-betul tidak mengerti dengan kata-kata sahabat Qyrina itu.

“Qyrina. awak tak kenal ke dia?”

“Dia isteri sepupu Aliya.”

Elisa menggigit bibir. Dia cuba menyelami ke dalam mata lelaki itu. betulkah apa yang lelaki itu katakan? Dia nampak jujur.

“Haris. I mean Helmi or whatever your name. You should not do this. It’s not a right thing. She’s suffer for a year because of….” Kata-katanya mati apabila kelibat Aliya muncul. Dia pura-pura tidak menghiraukan pandangan Helmi. Hampir sahaja dia membongkar segala-galanya.

“How’s she?” mereka berpaling apabila pintu bilik di tolak dari luar. Riezq meluru mendekati Qyrina. Elisa memberi ruang untuk lelaki itu.

“She’s fine. Dia demam and a little bit stress.” Ujar Elisa.

“Thanks sebab temankan Qyrina.” ujarnya. Waktu Kak Liza memberitahu hal ini tadi dia tidak dapat menumpukan perhatian dengan mesyuaratnya. Jika bukan dengan wakil syarikat antarabangsa tentu dia sudah meloloskan diri.

“Okeylah Riezq. aku balik dululah. Kalau Rina dah sedar beritahu aku ya.” Pesan Aliya.

“Thanks Helmi. Sebab Qyrina kau terpaksa ponteng kerja.”

Helmi tersenyum.

“Takpe. Lagipun tak ada kerja sangat kat pejabat. Okeylah Riezq. kami balik dulu.” Helmi dan Aliya berlalu meninggalkan mereka. elisa memerhatikan Helmi. Lelaki itu kelihatan begitu selamba. Jika dia berlakon tentu tidak sesempurna ini. dia pening dengan perkara ini.

“Elisa, awak pun baliklah.” Riezq  bersuara.

“Saya boleh tunggu Rina sedar.” Dia tersenyum. Tiba-tiba Qyrina membuka matanya. Dia memandang orang-orang di sekelilingnya.

“Sayang dah sedar?”

Riezq memegang tangan gadis itu. syukurlah. Bisik hatinya. qyrina menarik tangannya.

“Lis.” Panggil Qyrina. elisa mendekati Qyrina.

“Dia mana?” soalnya. Elisa memandang Riezq.

“Kau patut rehat, Rina. Semuanya okey. Riezq ada temankan kau ni.” dia cuba menarik perhatian gadis itu. Qyrina memandang Riezq. Suaminya tersenyum.           

“Riezq, I balik dulu.” Ujarnya. Dia mencapai beg tangannya dan melangkah keluar dari bilik tersebut. Qyrina mengeluh. Masih banyak yang ingin dia tanyakan pada Elisa. Tetapi kehadiran Riezq membataskannya.

“Saya minta maaf.” Pintanya.

“Kenapa?” soal Riezq.

“Buat awak risau. Susahkan awak.” Riezq menggelengkan kepalanya.

“It’s okey, Qyrina. awak dah okey? Dah rasa baik sikit?” soalnya perihatin. Hati Qyrina tersentuh dengan layanan lelaki ini. dia perasan sejak belakangan ini Riezq begitu mengambil berat akan dirinya. Dia sudah terlalu banyak terhutang budi dengan lelaki ini.

“Saya dah boleh balik ke?” dia cuba membetulkan duduknya. Riezq membantunya.

“Belum lagi. Kata doctor awak akan dibenarkan keluar kalau demam awak dah menurun.”

“Jangan beritahu mama dan papa ya.” Dia tidak mahu sesiapa bimbang akan dirinya ini.

“Saya baru beritahu mama tadi. Takpelah.” Qyrina mengeluh. Tiba-tiba dia berasa seperti ingin menangis. Mengapa terlalu banyak perkara yang terjadi di dalam hidupnya? Dia mengesat matanya yang mula berair.

“Kenapa?” soal Riezq. Qyrina memandangnya.

“Riezq, macam-mana awak melupakan Aina?” riezq terkesima mendengar soalan yang keluar dari bibir Qyrina. macam-mana gadis itu boleh tahu tentang Aina?

“Saya yang paksa Aliya cerita.” Ujarnya sebelum lelaki itu bertanya. Riezq tunduk. Bukan senang untuknya melupakan cinta pertamanya.

“Saya tak pernah lupakan dia.” Entah kenapa tiba-tiba perasaan Qyrina berdebar.

“Kalau kita paksa diri kita untuk lupakan benda yang dah sebati dalam hati kita sampai bila-bila pun kita takkan berjaya. Saya cuma menganggap arwah Aina sebagai kenangan terindah dalam hidup saya dan kenangan tersebut adalah suatu kenangan. Ianya adalah benda silam. Aina yang mengajar saya semua ni. lagipun Aina dah jadi milik Allah. dia bukan lagi milik saya. saya terpaksa redha dengan semua ni.” dia diam. Nafas di tarik panjang sebelum dia menghembusnya.

“Jangan paksa diri awak lupakan dia. Tapi anggap jelah Allah dah aturkan sesuatu yang lebih baik untuk kita pada masa depan. Allah tahu apa yang terbaik untuk diri kita. Dia takkan menyeksa hambanya hanya untuk melihat kita menderita tetapi dia memberi sesuatu yang lebih berharga dari apa yang kita dapat dulu. Awak tak perlu lupakan Haris sebab awak masih kuat ingatan lagi. Awak anggap je Haris tu adalah kisah silam awak yang dah menjadi suatu kenangan. Anggap je lah Haris tidak ditakdirkan untuk awak. Sama macam saya. Aina juga bukan untuk saya.” Riezq menatap anak mata Qyrina. mata gadis itu berkaca.
Riezq menarik Qyrina ke dalam pelukannya. Dia hanya membiarkan tubuhnya dipeluk oleh lelaki itu. Tubuhnya terhenjut-henjut menahan tangis. Tangannya menyapu air mata yang deras mengalir di pipinya. Bolehkah dia melakukan apa yang dikatakan oleh Riezq? adakah dia boleh menjadi setabah itu?

“Bawa saya pergi dari sini.” pintanya dalam sendu. Riezq melepaskan tubuh gadis itu.

“Saya nak pergi jauh dari sini. tolonglah….” Rayu gadis itu. sayu sekali suaranya. Riezq tidak mengerti mengapa gadis itu boleh berubah sedemikian rupa. Apa yang sebenarnya terjadi kepada gadis ini?


HELMI menyelongkar lacinya. Tangannya mencari sesuatu. Dia cuba pula mencari di dalam buku peribadinya. Tiada juga. Dia mencekak pinggang. Dah lama dia cuba mencari barang tersebut tetapi seringkali terlupa. Dia tidak dapat mengingat bila dan di mana dia menghilangkan barang tersebut.

“Abang cari apa tu?” soal Aliya yang baru masuk ke dalam bilik.

“Tak de apa-apa.” Dia cuba menyorokkan perkara tersebut daripada Aliya. Dia tidak mahu Aliya dapat membaca apa yang bermain di dalam kepalanya. Helmi mencapai tualanya dan menghilang ke dalam bilik air. Aliya duduk di birai katil. Dia mengeluh. Dia tahu apa yang suaminya cari dan dia pun sudah lama tidak terlihat barang tersebut. dia tidak tahu ke mana hilangnya gambar itu.

Aliya menghampiri almarinya. Dia menarik laci dan mengeluarkan kotak yang berwarna coklat. Kotak tersebut dibuka. Dia mencapai cincin yang berada di dalam kotak tersebut. entah mengapa sejak belakangan ini dia selalu terfikir akan perkara ini. dia takut jika apa yang tidak diingininya menjadi kenyataan. Aliya menyimpan kembali kotak tersebut. dia tidak mahu suaminya melihat benda yang sudah lama tidak diungkit ini. dia tidak mahu perkara ini diungkit kembali. Helmi keluar setelah 15 minit berada di dalam bilik air. Dia mendekati almari dan mengeluarkan pakaiannya. Baju tidurnya di sarung ke badan.

“Abang.” Panggil Aliya perlahan. Dia berpaling ke arah isterinya.

“Abang sayang Liya tak?” soalnya. Helmi tersengih.

“Mestilah sayang. Isteri abangkan.” Ujarnya ikhlas. Dia menyentuh kepala isterinya.

“Dahlah. Aliya kena tidur awal.”

“Abang tak nak tidur lagi ke?”

“Abang kena siapkan kerja sikit.” Ujarnya. Dia bangkit dan mencapai tombol pintu.

“Good night, sayang.” Ujarnya dan berlalu ke bilik bacaannya.. Dia selalu menghabiskan kerjanya di dalam bilik bacaan. Helmi bersandar ke kerusi. Dia mengeluh. Berat sekali. Otaknya sarat dengan pertanyaan. Kata-kata kawan Qyrina tadi juga membuatkan kepalanya tidak berhenti berfikir.

“Siapa Qyrina? mengapa aku seperti amat mengenalinya sebelum ni?” soalnya sendiri. Dan gambar tersebut. ke mana menghilangnya? Dia masih menyimpan gambar tersebut ketika berada di tempat tersebut. mungkinkah gambar tersebut hilang di tempat itu? dia mesti mencari gambar itu untuk menoktahkan segala tanda tanya di kepalanya.

*********************************************************************

Qyrina menyimpan baju-bajunya ke dalam beg. Hari ini dia telah dibenarkan keluar dari hospital.

“Rina.” Panggil Elisa. Dia berpaling.

“Maaflah aku lambat sikit. Riezq mana?” soalnya apabila tidak ternampak kelibat lelaki itu.

“Takpe. Dia pergi check out untuk aku. Aku dah nak keluar pun. Kita boleh jumpa kat rumah je.” Ujarnya. Elisa mendekatinya.

“Ada sesuatu yang aku nak cakap dengan kau.” dia bersuara perlahan. Bimbang jika Riezq tiba-tiba muncul.

“Apa?” soalnya.

“Aku tak tahu apa yang jadi kat Haris tapi aku rasa ada yang tak kena dengan dia. Dia betul-betul tak kenal kau dan aku tahu dia tak tipu. Aku rasa dia….”

“Dahlah, Lis.” Dia memotong kata-kata Elisa.

“Aku dah tak nak ambil tahu lagi hal dia. Tak kisahlah dia Haris atau Helmi aku cuma nak lupakan dia. Dia dah jadi suami orang.” Qyrina tunduk. Dia kembali mengemas barang-barangnya. Elisa tercengang. Betulkah apa yang didengarinya ini?

“Tapi benda ni pelik. Mungkin dia….”

“Semua dah siap?”

Riezq muncul di muka pintu. Dia tidak jadi meneruskan kata-katanya. Qyrina mengangguk.

“Jomlah ke rumah aku.”

Ajaknya. Elisa menggeleng. qyrina harus berehat.

“It’s okey. Lagipun aku nak jumpa Firzad kejap lagi. Kau jaga diri tau. Kalau ada apa-apa jangan lupa beritahu aku.” Pesannya. Dia berpaling ke arah Riezq pula.

“Riezq, tolong jaga Qyrina ya.” Tambahnya. Dia tersenyum ke arah lelaki itu. Riezq mengangguk. Dia pasti akan menjaga Qyrina sehingga nafasnya terhenti.

*********************************************************************

Qyrina hanya membiarkan Riezq mengangkat beg pakaiannya masuk ke dalam rumah. Dia mengekori lelaki itu. bibirnya tersenyum saat melihat wajah Puan Sri Tengku Zawiyah dan Syafiqah di ruang tamu. Ibu mentuanya mendekatinya.

“Rina dah okey?” soal mamanya. Dia memimpin Qyrina hingga ke sofa.

“Rina demam je mama.” Ujarnya. Dia duduk di sebelah Puan Sri Tengku Zawiyah. Wanita itu mengusap 
tangannya.

“Risau mama dengan Rina ni. selalu sangat sakit.” Puan Sri Tengku Zawiyah memandang wajah Qyrina. gadis itu tersenyum.

“Rina tak ada apa-apa mama.”

“Papa dengan abang Iqbal mana?” soal Riezq apabila tidak ternampak kelibat mereka.

“Dalam bilik bacaan. Papa ada something nak cakap dengan abang Iqbal. Maybe pasal kerja.” Terang Syafiqah.

“Mama, Riezq ingat nak bercuti.” Ujarnya. Qyrina memandang lelaki itu. begitu juga dengan mama dan kakaknya.

“Riezq nak pergi mana?” soal mamanya.

“Riezq ingat nak bawak Qyrina bercuti. Lagipun Riezq pun nak berehat kejap.” Dia tersenyum. Qyrina terkedu. Mungkin lelaki itu benar-benar ambil berat apa yang diberitahu olehnya tempoh hari.

“Erm, eloklah tu. Riezq boleh temankan Rina. Mama pun rasa Rina kena berehat.” Dia memandang wajah Qyrina. gadis itu hanya tersenyum. Dia sebenarnya tidak kisah. Perasaannya sekarang memang kosong. Tak tahu apa yang harus dilakukannya?

Riezq mengambil Azrafiq dari dukungan kakaknya.

“Riezq nak jumpa papa kejap.” Ujar lelaki itu dan berlalu. Qyrina memandang tubuh Riezq yang makin menjauh. Dia akui lelaki itu telah banyak berubah. Riezq bukan lagi lelaki yang selalu suka menyakitkan hatinya. lelaki itu telah banyak membantunya. Mungkin dia harus redha dengan takdir yang telah tertulis untuknya. Mungkin perkahwinan mereka ini harus diteruskan demi kebaikan kedua-dua belah pihak.


QYRINA memeluk tubuhnya yang kedinginan disapa angin malam. Sesekali dia meraup rambutnya ke belakang. Matanya memandang ke hadapan. Terlalu banyak perkara yang bermain difikirannya sejak akhir-akhir ini. mungkin semuanya berpunca daripadanya. Terlalu obsess dengan lelaki itu. dia harus membiarkan kenangan mereka itu berlalu di bawa arus masa. Haris telah pergi lama dahulu. Dia harus redha dengan takdir cinta mereka ini.

“Awak buat apa?” dia berpaling ke sebelahnya. Riezq tersenyum ke arahnya.  Dia menggelengkan kepalanya. Riezq tidak ada apa-apa kekurangan. Lelaki itu cukup kacak dan miliki segala-galanya. Tetapi lelaki itu tidak pernah mencintainya. Adakah perkahwinan mereka akan berjaya nanti?

“Awak tak perlu bercuti, Riezq.” ujar Qyrina. dia tahu dia tidak sepatutnya melibatkan lelaki itu ke dalam masalahnya.

“Saya tak kisah, Qyrina. lagipun saya lakukan semua ini sebab awak. Isteri saya.” dia senyum. Qyrina membalas senyuman lelaki itu.

“Riezq….” dia diam. Haruskah dia memberitahu lelaki ini apa yang sedang bermain di fikirannya. Riezq menanti kata-kata Qyrina.

“Mungkin kita boleh…” dia diam lagi. Bibirnya kelu untuk menuturkan perkataan itu. mahukah Riezq mengikut rancangannya?

“Apa?” soal Riezq. Qyrina memandang ke hadapan.

“Mulakan semua ini sekali lagi.” Tuturnya perlahan. Riezq terkesima. Betulkah apa yang didengarinya ini?

“Maksud awak?” soalnya inginkan kepastian. Qyrina mengeluh.

“Kita teruskan perkahwinan kita ni. ini yang baik untuk kita semuakan.” Ujarnya lagi. Kali ini dia memandang wajah lelaki itu. Riezq angguk. Dia juga inginkan perkara ini. haruskah dia meluahkan cintanya ini kepada Qyrina?

“Qyrina, sebenarnya saya…” dia berhenti. Ada baiknya dia meluahkan perasaannya ketika mereka bercuti nanti. Dia akan menjadikannya satu kejutan nanti. Bibirnya mengukir senyum. Qyrina masih menanti kata-kata lelaki itu.

“Sebenarnya saya dah mengantuk. Jom tidur.” Ajaknya. Dia mengenyit matanya kepada gadis itu. qyrina mencebik.

“Awak pergilah. Saya nak duduk sini dulu.” Ujarnya. Asyik nak usik aku je. Gerutunya dalam hati. Riezq tersengih. Dia meninggalkan gadis itu dan menuju ke katil. Tubuhnya dibaringkan di atas katil. Matanya memandang tubuh Qyrina yang membelakanginya. Dia tersenyum. Nampaknya malam ini dia akan bermimpi yang indah-indah.

Qyrina mengeluh. Cinta tak menjanjikan kebahagiaaan. Mungkin Haris tidak pernah mencintainya. Mungkin dia hanya ingin mempermainkan perasaannya. 


Monday, August 15, 2011

Movie Cinta Tak Bersyarat

      
                                                                excited tol katun ni....kan kan kan
                                                                                                                                                                      Assalamulaikum uolls...

                                   Semalam sehari suntuk Cik NS duk dpn lappy                              kesayangan. Dari kul   11 pg smpailah 7 mlm. Sume ni gara2 nk siapkan movie CTB. Entah dr mana dpt idea yg x seberapa ni (padahal Cik NS boring tahap gaban...huhuhuuh). Berusahalah Cik NS semata-mata nk siapkan movie ni.Law kekawan still x suke ag x taw la. At least bg lah muka cket tkan butang like 2 ataupun pura2 puji kew. Cik NS x kisah punyew....demand la plak.hehehe. Jgn marah.....

Bukan senang nk wt movie ni. Kekadang lappy 'kesayangan' ni wt hal plak. dia bleh blank plak. Mse 2 dah nk siap. Sakit ati ni. Ase nk ketuk2 je lappy ni. tp sbb ada 1 ni je terpaksa Cik NS bersabar. Cik NS watlah blik. ini sume khas tuk kekawan yg setia ngn cite CTB taw....sngaja provok u all.

Okehlah, Cik NS x nk byk ckp. Cik NS hadiahkan movie yg d create sndri dgn bntuan pakar kakak sulong ku. TQ sis. Walaupun bantuanmu x sberapa tp aku appreciate gak pertolonganmu itu....hahahahha. Kalau ada yg nk kritik dis movie i hope u all berlapis cket erk cz ati Cik NS ni sensitif kang x pasal2 nangesss (manje tol bdk ni)huhuuhhu

p/s:sblom tgk bce bismillah dulu...hehehe.slamat menonton ya...pas ni law ade yg reguest cik NS suh wt video tuk korang ngn pakwe ke,hubby or family blehlah tempah skang yew...hahahaha cik NS melawak jep...


video

Sunday, August 14, 2011

Vote for Riezq or Haris

                                                     Assalamualaikum uolls...
Sebenarnya cik Nufa Shyairan(NS) rasa terharu sangat coz ramai yg suka ngan cite CTB (perasan la plak..hehehe). Cik NS mmg appreciate sokongan kekawan sume. Iyerlah kan kita mestilah hepy bila org bg feed back yg baik2 ttg apa yg kita da pnt2 wat. Actually ari ni Cik NS sengaja membebel tuk mengucapkan beribu-ribu thanks kt peminat CTB. Sebenarnya Cik NS xde idea nk mengarang sbb tu lah Cik NS post bnda yg bkn2 ni. Msti kekawan sume menyampah kan baca bnda mengarut ni (huuhuhu).

Cik NS thu ramai yg x ske si Qyrina tu blik semula pd Haris (samelah kita). kdg2 Cik NS pon fed up gak tp sume ni bkn slh Qyrina (salah pengarangnya lah kan kan kan). Okeh2, kat sini Cik NS nk dgar pandangan kekawan sume. kekawan nak Qyrina 2 menjadi ngan sape?
a. Riezq
b. Haris
Jawab jgn tak jawab(lalalalalalla)..suke tol ni.
Jawapan yg plg byak maka 2 lah yg akan jd pasangan Qyrina nanti. Cik NS bg kekawan sume masa tuk fikir ek. Hah, tuh si Rina ngah fikir sal sape? Riezq ker Haris???? Korang kena bantu Qyrina tauuuuuu.....

Saturday, August 13, 2011

Lagu tema Cinta Tak Bersyarat


Ku Ingin Kamu (Romance)

Demi semua yang aku jalani bersamamu
                          
Kuingin engkau jadi milikku
        
kuingin kau disampingku
                    
Tanpa dirimu ku hanya manusia tanpa cinta
                      
Dan hanya dirimu yang bisa
               
Membawa surga dalam hatiku

                              
Ku ingin engkau menjadi milikku
                   
Aku akan mencintaimu
         
Menjagamu selama hidupku
                    
Dan aku kan berjanji
                        
Hanya kaulah yang kusayangi
      
Ku akan setia disini
 
Menemani…

       
Sentuhanmu
               
Bagaikan tangan sang dewi cinta
                            
Yang berhiaskan bunga asmara
              
Dan membuatku tak kuasa

 
Di setiap arung gerak
     
Tersimpan di hati kecilku

Bahawa dirimu terindah untukku

Ku ingin engkau menjadi milikku
                   
Aku akan mencintaimu
         
Menjagamu selama hidupku
                    
Dan aku kan berjanji
                        
Hanya kaulah yang kusayangi
      
Ku akan setia disini
 
Menemani…


Selama ku masih bisa bertahan
Selama ku masih bisa bernafas
Selama Tuhan masih mengijinkan
Kuingin selalu menjagamu


Selama ku masih bisa bertahan
Selama ku masih bisa bernapas

Cinta Tak Bersyarat 26


Dia cuba meloloskan diri daripada majlis yang sesak itu. langkah kakinya laju mencari lelaki itu. kepalanya menoleh ke kiri dan kanan. Matanya melilau. Ke mana lelaki itu menghilang? Tadi dia yakin lelaki itu melangkah keluar dari dewan ini. dia tercungap-cungap. Langkahnya terhenti. Kakinya lemah.

“Awak mana…” rintihnya. Dan apabila lelaki itu melintas di hadapannya nafasnya seperti berhenti. Dan apabila lelaki itu berpaling ke arahnya dia makin kalut.

“Awak Qyrinakan. Wife Riezq.” kenapa pura-pura tak mengenali saya? dadanya sebak.

“Nia.” tuturnya perlahan. Helmi mengerutkan keningnya. Dia terkesima apabila mata gadis itu digenangi air. Hatinya tertanya-tanya dengan reaksi Qyrina yang kelihatan sedikit pelik.

“Saya masuk dulu ya.” Ujar Helmi. Qyrina masih kaku di situ.

“Saya Nia. nama yang awak selalu sebut dulu, Haris.” Ujarnya lagi. Ya Allah apa yang sedang berlaku ini? mengapa Haris seperti orang lain? Mengapa dia seperti tidak mengenaliku? Permainan apakah yang awak lakukan ini, Haris?

********************************************************************

Qyrina masih berada di dalam bilik air. Dia tidak boleh keluar dan bersemuka dengan lelaki itu dengan keaadaannya yang tidak tentu arah begini. Mukanya yang basah dek air mata diraup. Dia membasahkan mukanya dengan air beberapa kali. Dia melangkah keluar dari bilik air setelah yakin dia takkan menangis di hadapan lelaki itu.

Riezq kelihatan resah. Dari tadi dia menanti Qyrina di luar bilik air. Qyrina cuba tersenyum.

“Awak tak apa-apa ke?” soal Riezq cemas. Qyrina menggeleng.

“Kenapa pulak? Saya okey je.” Dia cuba berlagak selamba. Jubah yang dipakainya tadi disangkut di dalam almari.

“Awak nampak macam ada sesuatu je ni. betul awak tak apa-apa, Qyrina?” soal Riezq lagi. Qyrina mengangguk. Kali ini dia cuba tersenyum seikhlas mungkin. Dia cuba meyakinkan Riezq.

“Riezq, macam-mana Aliya boleh kahwin dengan Har…Helmi?” soalnya.

“Entahlah. Masa dia kahwin saya tak de kat sini. kenapa?” soal Riezq kembali. Pelik apabila Qyrina tiba-tiba menyoal tentang perkara tersebut.

“Dah berapa lama mereka kahwin?”

“Hampir dua tahun rasanya.” Ujarnya. Haris juga menghilang dua tahun yang lalu. Siapa Helmi yang sebenarnya? Betulkah dia Haris? Kusutnya kepalanya saat ini.

“Awak nampak pucat Qyrina.” dia mendekati isterinya. Qyrina sedikit menjauh.

“Saya penat je. Saya nak tidur dulu.” Dia melangkah ke arah katil. Dia membaringkan tubuhnya. Selimut di tarik sehingga ke paras dada. Badannya mengiring membelakangi Riezq. air matanya tumpah lagi. Dia rindukan Haris. Matanya dipejam rapat. Berharap agar otaknya boleh berhenti berfikir. Dia benar-benar penat dengan semua ini. bukan ini yang diingininya. Dia berharap agar segalanya hanya mimpi. Haris bukan Helmi. Dan yang lebih penting dia bukan suami Aliya.



HELMI membetulkan bantalnya. Dia menutup buku bahasa inggeris yang dibacanya tadi apabila kelibat isterinya muncul. Aliya menutup pintu bilik mereka. dia merebahkan badannya di sebelah suaminya.

“Abang dah nak tidur ke?” soal Aliya. Helmi mengangguk.

“Cantikkan Qyrina tu bang.” Ujar Aliya. Helmi hanya tersenyum. Gadis itu memang punya daya tarikan. Sepupu isterinya memang bertuah kerana mengahwininya. Dia juga dapat rasa Qyrina seorang gadis yang baik.

“Wajah Qyrina tu macam familiar je.” Helmi cuba mengingati wajah gadis itu. memang dia seperti pernah lihat wajah gadis itu tetapi dia tidak ingat di mana dan bila. Dan mata gadis itu seperti menceritakan sesuatu.

“Abang pernah jumpa ke?” soal Aliya hairan. Rasanya ini adalah kali pertama Helmi berkenalan dengan Qyrina.

“Entahlah tapi muka dia macam abang pernah tengok.” Tambahnya.

“Dalam mimpi kot.” Gurau Aliya. Dia ketawa kecil. Ah, buat apa memeningkan kepalanya memikirkan benda yang tidak penting. Dia menutup lampu dan menarik selimut.

*********************************************************************

Pagi-pagi lagi Qyrina telah menghilangkan diri. Dia harus berjumpa seseorang. Dia mesti bercakap dengan Elisa. Walaupun sahabatnya tidak mengenali Haris tetapi sedikit sebanyak gadis itu mengetahui kisahnya dengan lelaki itu.

“Kau okey ke, Rina?” soal Elisa. Dia meletakkan minuman di hadapan sahabatnya. Qyrina menangguk.

“Mak Ayah kau mana?” soalnya.

“Keluar beli barang sikit. Ada apa hal ni kau datang rumah aku pagi-pagi macam ni?” Elisa memandang wajah Qyrina yang kelihatan sedikit pucat. Qyrina diam.

“Kau sakit ke? Muka kau pucat ni.” Elisa meraba dahi sahabatnya. Panas.

“Kau demam ni, Rina.”

“Tak. Aku sihat je. Aku okey.” Qyrina tidak peduli dengan keadaan dirinya.

“Ni pasal Haris.” Ujarnya. Elisa mengeluh. Lagi-lagi nama lelaki itu yang keluar dari bibir Qyrina.

“Dahlah Rina. Jangan dera diri kau sendiri kerana lelaki tu.” Elisa makin fed up melihat keadaan Qyrina yang tidak terurus ini. semuanya kerana Haris. Siapa lelaki tu sampai sahabatnya boleh jadi selemah ini.

“Haris dah muncul, Lis.”

Elisa menggelengkan kepalanya. Qyrina harus disedarkan. Haris dah menghilangkan dirinya.

“Rina, dengar sini.” dia memegang tangan sahabatnya. Qyrina menatap wajah elisa.

“Haris dah tak de. Dia dah pergi dari hidup kau. please wake up.” Tekan Elisa. Qyrina menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Dia betul-betul dah kembali, Lis. Aku tak tipu. Semalam aku jumpa dia. Kau mesti percayakan aku.” Ujarnya serius. Elisa tergamam. Betulkah apa yang diberitahu oleh Qyrina ini atau gadis itu hanya berkhayal.

“Takkanlah…”

“Betul.” Tekannya lagi.

“Kau jumpa kat mana? dia cakap apa kat kau?” soal Elisa ingin tahu.

“Kat majlis semalam. Aku tak tahu apa rancangan dia. Dia buat-buat tak kenal aku. Dia suami Aliya. Sepupu Riezq.” sambungnya. Elisa ternganga.

“Jadi betullah dia dah kahwin. Kau pasti ke dia Haris?” soal elisa inginkan kepastian. Qyrina terdiam. Dia pasti tetapi mengapa lelaki itu tidak mengenalinya dan perwatakannya juga kelihatan berbeza. Hariskah? Atau betul lelaki itu Helmi?

“Dia cakap nama dia Helmi.” Ujar Qyrina perlahan.

“Mungkin orang lain.” Kata Elisa. Mungkin Qyrina tersilap orang atau mungkin pelanduk dua serupa. Ah, mana ada dua orang yang berwajah seiras. Melainkan mereka kembar.

“Mungkin Haris ada kembar?” teka Elisa.

“Dia anak tunggal. Kalau dia orang lain kenapa wajah mereka sama, Lis. Aku tak percaya kalau mereka punyai wajah yang sama.”

Elisa kehilangan kata-kata. Apa yang sebenarnya berlaku. Betulkah Haris yang dilihatnya semalam atau Qyrina hanya berkhayal?

“Kita ke rumah Aliya.” Ajaknya.

“Kita ke klinik dulu. Badan kau panas ni. muka kau pun pucat.” Elisa bimbang melihat keadaan Qyrina itu.

“Aku tak apa-apa Elisa.” Tegasnya. Dia geram bila kata-katanya seolah-olah tidak diambil berat oleh Elisa. Dia masih waras lagi.

“Kau nak buat apa kat rumah Aliya? Nak serang dia sebab rampas tunang kau? qyrina, kita tak pasti lagi hal ni.” pujuk Elisa lembut. Qyrina duduk kembali.

“Sekurang-kurangnya kau boleh pastikan hal ni. kau akan percaya cakap aku kalau kau sendiri tengok lelaki tu. Please, Elisa.” Rayunya. Dia benar-benar memerlukan seseorang kali ini. denyutan yang makin kuat di kepalanya tidak dihiraukan. Elisa menangguk dalam serba-salah. Apa-apapun Qyrina tetap sahabatnya.

“Biar aku yang drive. Kau nampak penat.” Elisa mengambil kunci di tangan Qyrina. dia tidak mahu apa-apa yang berlaku nanti.

Qyrina hanya memerhatikan Elisa yang memandu tenang. Dia mengeluh. Kepalanya yang berdenyut di pegang.

“Kau okey?” Tanya Elisa. Dia memandang sahabatnya. Kemudian dia kembali memandang ke hadapan.

“Erm.” Dia betul-betul penat. Hari ini apabila dia bangun tadi badannya sedikit panas dan kepalanya juga terasa berdenyut-denyut. Dia juga sudah memaklumkan kepada riezq yang dia akan bercuti hari ini. lelaki itu tidak pula banyak soal.

“Rina, macam-mana kalau lelaki tu memang Haris?” soalan Elisa itu mematikan lamunannya. Dia berpaling kepada Elisa yang leka memandu.

“Walau apa pun dia suami Aliya. Kau kena bersedia menerima apa pun kenyataannya.” Sambungnya. Dia mengalihkan pandangannya ke bahu jalan. Kalau lelaki itu Haris, adakah dia dapat menerimanya? Apakah dia sudah bersedia menerima kenyataannya? Dia cuma inginkan penjelasan daripada lelaki itu. dia tidak akan merampas suami Aliya. Itu fikirnya.

Dan sekarang mereka sudah betul-betul berada di hadapan rumah Aliya. Tubuhnya mula berasa seram sejuk. Peluh dingin juga mula mengalir di wajahnya.

“Kau dah bersedia?” soal Elisa. Qyrina mengangguk. Mereka keluar daripada keretanya. Elisa memegang tangan sahabatnya. Cuba menyalurkan sedikit kekuatan. Qyrina tersenyum kepadanya. Loceng rumah Aliya ditekan. Beberapa minit kemudian muncul kelibat pembantu rumahnya, Mak Jah. Wanita tua itu tersenyum kepadanya.

“Puan Rina rupanya. Nak jumpa Puan Aliya ke?” soal wanita itu. dia mengangguk. Pintu pagar di buka. Qyrina dan Elisa melangkah masuk. Dia membuntuti langkah Mak Jah.

“Puan Rina duduklah dulu. Nanti Mak jah panggilkan Puan Aliya.” Dia mengangguk. Dia duduk di sofa. Begitu juga dengan Elisa. Elisa memerhatikan sekeliling. Dia cuba mencari gambar yang mungkin terdapat wajah lelaki yang dikatakan oleh Qyrina. tetapi tiada.

“Gambar dia takde pun.” Ujar Elisa. Dia mengangguk. Memang dia tidak pernah perasan akan gambar lelaki itu di sini. beberapa minit kemudian Aliya keluar dari dapur. Dia tersenyum kepada Qyrina.

“Tak cakap pun nak datang.” Ujar Aliya. Dia duduk di hadapan Qyrina dan Elisa.

“Tak rancang pun. Rina cuti so datanglah sini. Bosan. Erm, ni kawan Rina. Elisa.” Dia memperkenalkan sahabatnya kepada Aliya. Mereka bersalaman.

“Kawan masa sekolah ke?” soal Aliya.

“Masa study kat luar negara dulu.” Ujar Elisa.

“Aliya sedang masak ke?” soalnya.

“Dah siap pun. Kalau datang awal sikit boleh kita masak sekali. Bolehlah Rina belajar masak untuk Riezq.” gurau Aliya. Dia hanya tersenyum hambar.

“Haris mana?” soalnya. Aliya mengerutkan keningnya.

“Suami Aliya. Dia tak de kat rumah ke?” Elisa mencelah apabila dia menyedari keterlanjuran Qyrina.

“Dia kerja. Kejap lagi baliklah. Dia selalu makan tengah hari kat rumah. Rasanya dia dah sampai tu.” Aliya bangun apabila terdengar bunyi kereta memasuki halaman rumah. Dada Qyrina berdegup kencang. Jantungnya berlari pantas. Dia memandang Elisa. Elisa memegang tangan sahabatnya.

“Kau kena kuat.” Ujar Elisa apabila Aliya beredar ke muka pintu untuk menyambut suaminya. Dia juga berdebar. Betulkah lelaki itu Haris?

“Ada tetamu rupanya.” Suara itu.

“Qyrina dengan kawan dia, bang.” Ujar Aliya. Qyrina terkedu. Ya allah kuatkanlah semangatnya. Elisa berdiri. Begitu juga dengan Qyrina. mereka berpaling ke arah Aliya dan suaminya. Mata Elisa membuntang apabila melihat lelaki yang sedang beriringan menghampiri mereka. dia memang Haris. Lelaki ini mirip Haris. Getus hatinya. dia berpaling kepada Qyrina. tangan sahabatnya digenggam erat. Dia berasa simpati dengan nasib sahabatnya ini.

Qyrina memandang wajah lelaki itu. jika dia bukan Haris mengapa wajah mereka sama? Helmi mendekati mereka. kepalanya makin terasa sakit. Badannya juga berpeluh-peluh. Dia berasa keadaan sekeliling berputar laju. Akhirnya dia tidak dapat bertahan lagi dan dia rebah di sisi Elisa. Elisa terperanjat melihat tubuh qyrina rebah di sebelahnya. Dia panic.

“Rina.” Aliya mendapatkan Qyrina. dia terkejut melihat gadis itu pengsan.

“Kenapa ni?” soal Helmi.

“Kepala dia panas, bang. Dia demam ni.” ujar Aliya apabila menyentuh kepala Qyrina.

“Macam-mana ni?” soal Elisa.

“Kita bawa dia ke klinik.” Ujar Helmi. Elisa dan Aliya menjauhkan diri.Helmi mencempung tubuh Qyrina. mereka berdua mengekori dengan perasaan yang berdebar-debar. Dalam diam Elisa memerhatikan Helmi. Lelaki inilah yang ditemuinya tempoh hari. Dalam hati dia mendoakan keselamatan Qyrina. berharap agar Qyrina akan mampu bertahan. Menerima kenyataan bahawa Haris yang dicintainya telah menjadi milik orang lain.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

oh my god...nufa makin tua but alhamdulillah umo makin pjg.TQ Allah

Daisypath Happy Birthday tickers