HOT!!!

Thursday, November 22, 2012

URGENT!!!

ASSLAMUALAIKUM....

Salam sayang semua...Nufa memerlukan pertolongan anda semua untuk memikirkan tajuk yang sesuai untuk menggantikan tajuk CINTA TAK BERSYARAT. Di atas beberapa masalah tajuk tersebut terpaksa di tukar tetapi Nufa buntu memikirkan tajuk yang paling sesuai untuk digunakan bersesuaian dengan jalan ceritanya.
If you dont mind please suggest the tittle for this novel. I need uollsss. plisss.. and Nufa hargai sangat2 cadangan kawan-kawan semua.

~aku ada kerna kamu ada~
<3 <3 <3
:)

Friday, October 5, 2012

JOM LAYAN KLIP VIDEO OH TUHAN, AKU CINTA DIA.

ASSALAMUALAIKUM...
Excited giler rasa.Tepat jam 12.15 tngah malam akhirnya movie OTACD siap jgak setelah Nufa bertarung tuk menyiapkannya selama 2 jam. Fuhh, lama kan.biasalah Nufa bukan pro sgt buat bnde ni. Ni pon x taw kenapa rajin sesangat nk buat video sedangkan tesis 1st draft yang kena submit 18hb 10 ni pon x sentuh lagi. Giler kan.=)

Ok, berbalik pada video yang Nufa buat ni khas tuk semua especially tuk yang suke ngan novelog OTACD. walaupon tak seberapa Nufa harap uolls jgn la mengutuk. Bg komen yang sedap mata membaca pon Nufa dah gumbira sgt2.

Kalau uolls nak bagi idea tuk citer ni pon ok jgak lagipun cite ni masih tak de ending. pertengahan cite pon tak sampai lagi sebab Nufa busy cket...(padahal malas nak menaip) hehehehe...

Nufa undur diri dulu ye.....

AKU ADA KERNA KAMU ADA

BLING BLING BLING
video

Sunday, September 30, 2012

Oh Tuhan, Aku Cinta Dia...9


Dania Aleya mendail lagi sekali nombor telefon Firasz Akimi tetapi masih tidak diangkat. Sejak semalam lagi dia tidak dapat menghubungi lelaki itu. Hatinya jadi gusar. Walaupun mereka berjiran tetapi dia teragak-agak untuk menerjah ke rumah lelaki itu. Dia mengintai kereta lelaki itu di halaman rumahnya. Ada.
Adakah perkara yang buruk terjadi terhadap Firasz Akimi? Kepalanya mula memikirkan yang bukan-bukan. Tidak putus-putus dia berdoa di dalam hati. Dia mendail lagi. Kali ini taliannya diangkat.
“Akimi.”
“Don’t called me anymore.”
Dan talian terputus. Dia terpempan mendengarnya. Sekali lagi dia mendail nombor telefon Firasz Akimi. Kali ini hanya mel suara yang menjawabnya. Dia berlari ke arah rumah lelaki itu.
“Akimi ada, Aunty Ros?” soalnya setelah ibu lelaki itu menjenguk ke luar rumah.
“Akimi...dia tak sihat.” Kata wanita itu tersekat-sekat.
“Tak sihat? Boleh Dania jumpa dia?”
“Maybe next time, Dania. Let him rest, okay.”
Dengan berat dia mengangguk. Setelah meminta izin dia kembali ke rumahnya. Dania Aleya naik ke biliknya.
“Kenapa ni, Akimi?” soalnya sendiri. Dia bergerak ke beranda. Mengintai ke arah bilik lelaki itu. Tanpa sedar air matanya mengalir. Entah mengapa hatinya seperti dapat merasa ada sesuatu yang tidak baik sedang berlaku kepada lelaki itu. Dia bukan kenal Firasz Akimi sehari dua. Bukan juga setahun dua. Sudah berbelas-belas tahun dia mengenali lelaki itu.
**************************************
Firasz Akimi mengeluh. Dia menutup langsir yang diselak tadi. Dia dapat melihat wajah sugul Dania Aleya.
“Adakah kau juga menyintai aku, Dania?” soalnya sendiri. Dia kembali berbaring di atas katilnya. Dia pura-pura tidur apabila pintu biliknya dibuka.
“Akimi.”
Dia msih diam. Kaku di pembaringannya.
“I’m so sorry.”
Dia membuka matanya apabila terdengar esakan mummynya. Dia bangkit. Bahu mummynya disentuh. Kemudian mummynya memeluknya. Dia tersentuh.
Mummy tak sengaja.” Rintih wanita itu. sayu sekali. Dia menyentuh pipi anak lelakinya yang menjadi makanan tangannya semalam. Itulah kali pertama dia menyentuh pipi itu dengan tamparan. Dia benar-benar menyesal.
“It’s okey, mummy. Akimi tak marahkan mummy. Please don’t be sad. It’s my fault.” Ujarnya. Dia tidak mahu menambahkan rasa sedih di hati satu-satunya ibunya.
“Akimi, tolonglah kami.” Ujar Puan Ros. Firasz Akimi melepaskan pelukan. Dia merenung wajah mummynya. Dia berdiri.
“Mengapa mesti begini caranya mummy?” soalnya sayu. Dia tidak mahu menjadi anak derhaka tetapi dia juga tidak mahu mengorbankan cintanya.
“Akimi tahu penderitaan mummykan. Akimi tahu macam-mana hidup daddy selama ini tanpa keluarganya. Ini adalah permintaan atuk dengan nenek Akimi juga. Janganlah memalukan daddy, nak.”
Firasz Akimi meraup mukanya. Berat sekali permintaan ini.
“Tapi kita tetap boleh hidup tanpa mereka, mummy. Selama ni Akimi membesar tanpa atuk dan nenek tapi Akimi tetap gembira dan bahagia. Asalkan ada mummy dan daddy hidup Akimi dah lengkap.”

“Akimi ada kami tapi daddy has nobody. Cuba letakkan diri Akimi di tempat daddy. How’s your feel?”
Firasz Akimi diam.
“Terimalah, Sofea. Demi kami.”
“Akimi minta maaf. Akimi tak boleh, mummy.”
“Tolonglah jangan degil, Akimi. Kami tak pernah larang apa yang Akimi nak buat selama ni. Apa yang Akimi nak kami berikan. Apa lagi yang tak cukup? Takkanlah hanya satu permintaan kami, Akimi tak boleh tunaikan?” Puan Ros mula bersuara kuat. Terasa hati dengan kedegilan anak lelakinya.
“Akimi...”
“I can’t.”
Dia mencapai kunci keretanya. namun langkah kakinya mati apabila terlihat wajah daddynya di muka pintu. Dia terdiam. Dadanya berdebar melihat mata daddynya yang merah. Mungkin terdengar perbualannya dengan mummynya tadi.
“You are so selfish.”
Kata-kata daddynya itu menusuk terus ke dalam hatinya. Dia menentang mata Tuan Farid. Terketar-ketar bibirnya menahan marah. Daddy sanggup mengenepikan anaknya sendiri kerana keluarganya. Dia jadi sayu. Dia adalah satu-satunya anak mereka mengapa mereka tidak mahu mendengar kata-katanya?
“Kau tetap kena kahwin dengan Sofea. Ini arahan daddy.”
Tegas sekali kata-kata daddynya. Dia menelan liur. Tuan Farid tidak pernah memanggilnya dengan panggilan kau. Mengapa hanya kerana seorang wanita asing yang baru mereka kenali daddynya sanggup membelakangi anaknya sendiri?
“I won’t.”
“Kamu akan menyesal. Kalau kamu tak kahwin dengan Sofea kamu bukan anak kami.”
“Abang.”
“Sampai mati pun Akimi takkan kahwin dengan perempuan tu. Over my dead body.”
Wajah Tuan Farid berubah. Daddynya pucat. Dia tahu kata-katanya agak biadap tetapi dia juga punya hak. Hak sebagai seorang anak dan juga hak sebagai seorang manusia yang punya hati dan perasaan.
“Kurang ajar.” Tuan Farid mengangkat tangannya untuk melempang anaknya namun sempat di tahan oleh Puan Ros.
“Thanks, daddy.” Ujarnya dan melintasi Tuan Farid. Dia benar-benar sakit hati dengan kelakuan lelaki itu. Inikah daddynya yang sanggup berkorban apa sahaja untuknya dahulu? Apa sahaja yang diingini akan cuba ditunaikan. Inikah dia daddynya, Tuan Farid. Dia melangkah laju. Hanya satu tujuannya. Dia mahu lesap dari pandangan kedua-dua orang tuanya ini.
“Akimi.”
Dia tidak menghiraukan laungan mummynya. Kakinya terus melangkah. Dia membuka pintu utama.
“Akimi, your daddy.”
Dia berpaling semula ke arah mummynya yang sedang berdiri di anak tangga. Wajah wanita itu pucat sekali.
“Daddy pengsan.” Ujar Puan Ros.
Dia tergamam namun cepat-cepat dia tersedar dan berlari ke tingkat atas kembali. Dia masuk ke dalam biliknya. Tubuh Tuan Farid terbaring tidak sedarkan dirinya. Wajahnya pucat sekali. Dia mendengar mummynya menangis.
“Cepat Akimi. Take your dad to the hospital.”
Firasz Akimi mencempung tubuh daddynya. Diikuti dengan mummynya di belakang. Dia meminta mummynya membuka pintu belakang dan meletakkan daddynya di tempat duduk belakang.
He will be okay, mummy.” Dia cuba menenteramkan mummynya yang menangis beria-ia. Dia juga tidak mahu apa-apa terjadi terhadap daddynya. Jika tidak dia akan menyesal seumur hidupnya.
***************************************
Firasz Akimi berteleku di atas tikar sejadah. Lama dia duduk di situ. Dia tidak putus-putus berdoa dan mengaji. Dia berharap Allah akan menyelamatkan daddynya. Dia tahu mummynya sangat-sangat perlukan daddynya. Daddy lelaki yang terpenting untuk wanita itu. Begitu juga dengan dirinya. Daddy orang yang amat penting untuknya. Dia hanya ada lelaki itu. Dia tidak punya sesiapa selain mummy dan daddy.
Dia tersentak apabila telefon bimbitnya bergetar.
“Akimi kat mana?”
Suara itu semakin mengembalikan semangatnya yang seakan-akan hilang. Dia perlu berjumpa dengan gadis itu. Dia harus meluahkan segala-galanya kepada Dania Aleya sebelum terlambat. Firasz Akimi bangun. Dia beredar dari surau hospital. Tekadnya hanya satu. Dania Aleya harus di temuinya. Kakinya berjalan pantas menuju ke arah keretanya. baru sahaja dia ingin menghidupkan pintu kereta telefon bimbitnya sekali lagi bergetar.
“Akimi dalam perjalanan ni.” Ujarnya tanpa melihat si pemanggil.
“Datang ke sini sekarang, Akimi. Daddy wants to see you. Cepat.” Dia tidak jadi menemui Dania Aleya. Kakinya melangkah kembali ke dalam hospital. Dia berlari menuju ke arah bilik yang menempatkan Tuan Farid. Dalam hatinya berdebar. Namun dalam masa yang sama dia mengucap syukur kerana lelaki itu membuka mata selepas berjam-jam tidak sedarkan diri. Dia menolak daun pintu bilik Tuan Farid. Kelihatan mummynya sedang berteleku di sisi daddynya. Dia mendekatinya.
Daddy, mummy.”
Dia berdiri di sebelah kanan lelaki itu. tangannya menggenggam tangan daddynya. Dia mengucup tangan lelaki itu.
“Akimi minta maaf. Akimi salah.” Ucapnya lembut. Air matanya jatuh. Tuan Farid menyapu air mata yang mengalir di pipi anaknya.
“Please, Akimi. Hanya Akimi yang dapat mengembalikan keluarga daddy. Daddy harap Akimi dapat berjanji dengan daddy sebelum mata daddy tertutup.” Walaupun suara daddynya perlahan namun dia masih dapat mendengarnya. Terketar-ketar tangannya. Ya Allah, apa yang harus dia lakukan?
Antara cintanya dan cinta keluarganya apa yang harus dipilihnya? Dia tersepit.
Daddy kena rehat. Nanti kita bincang.” Dia cuba menenteramkan lelaki itu. Tangannya perlahan-lahan di tarik. Namun daddynya memegang kuat tangannya.
“Janji dengan daddy, Akimi.”
Permintaan lelaki itu membuatkannya terkedu. Dia diam. Matanya memandang mummynya. Berharap agar mummynya akan membantunya namun wanita itu hanya diam dan dari sinar matanya dia tahu mummynya juga berharap dia bersetuju dengan permintaan daddynya.
“Akimi...Akimi...minta maaf.”
Dia meleraikan pegangan daddynya dan melangkah keluar. Kakinya terasa lemah sekali. Dia sayangkan daddy. Teramat sayangkannya namun dia juga sayangkan Dania Aleya. Sayangkan gadis itu melebihi nyawanya sendiri. Berdosakah dia kerana berperasaan begini? Ya Allah, bantulah hambaMu ini.
“Akimi.”
Dia berpaling ke arah mummynya. Wanita itu meluru memeluknya.
Mummy merayu pada Akimi. Jangan bunuh daddy. Jangan pisahkan daddy daripada keluarganya.”
Kejamnya kata-kata mummynya itu. Adakah dia dianggap membunuh jika dia tidak menerima semua itu? Mummy, mengapa sungguh berat penyiksaan ini?
“Mummy...”
“Mummy sanggup melutut kalau itu yang Akimi mahukan.”
Dia tersentak. Namun belum sempat mummynya berbuat sedemikian dia terlebih dahulu rebah di kaki wanita itu. kepalanya tunduk.
“Akimi setuju.”
Amat perlahan suaranya sehingga hampir-hampir tidak didengari oleh Puan Ros. Wanita itu pantas menyapu air matanya. Dia turut terduduk di hadapan anak lelaki tunggalnya.
“Betul ni, Akimi?” soal mummynya lagi. Perlahan-lahan dia mengangguk. Amat berat untuknya namun digagahi juga hanya untuk mummy dan daddynya.
Puan Ros memeluk tubuhnya. Wanita itu menangis dalam pelukannya. Dia hanya mampu membisu. Matanya hanya terhala ke satu arah. Dan hanya wajah Dania Aleya yang tersenyum terlayar di matanya. Setitis air matanya turun.
*********************************************
Dania Aleya berlari menuju ke arah nombor wad yang diberitahu oleh mamanya. Kakinya semakin pantas berlari. Patutlah Firasz Akimi tidak muncul tadi. Rupanya ada perkara yang terjadi. Kakinya semakin perlahan apabila terlihat Firasz Akimi yang duduk di bangku di taman hospital. Dia pasti lelaki yang menunduk itu adalah Firasz Akimi. Dia berlari ke arah lelaki itu.
“Akimi.”
Panggilnya. Firasz Akimi masih membeku. Dia seperti terdengar suara Dania Aleya memanggil namanya.
“Akimi.” Panggilnya lagi. Dia menyentuh bahu lelaki itu. Firasz Akimi berpaling. Wajah Dania Aleya yang dilihatnya. Dia berdiri.
“Jangan macam ni. Akimi buat Dania takut.” Ujarnya apabila melihat wajah lelaki itu yang sungguh sugul. Lelaki itu kelihatan tidak bermaya.
Dania, Akimi cintakan Dania.
Hatinya menjerit. Alangkah indahnya jika dia dapat meluahkan segala-galanya. Namun untuk apa dia memberitahu gadis itu jika dia hanya akan berkahwin dengan orang lain. Tiba-tiba dia memeluk gadis itu. Dania Aleya terkesima.
“Akimi, jangan macam ni.” Ujarnya.
“Dania, be with me.” Suaranya kedengaran bergetar. Dania Aleya pelik. Dia menggosok-gosok bahu lelaki itu.
“Sabarlah. Uncle will be fine. InsyaAllah.” Pujuknya. Firasz Akimi diam. Ya Allah, hentikanlah waktu ini untuk kami. Biarlah aku dapat menghabiskan sisa-sisa hidupku dengan gadis yang aku cinta ini. Hanya dirimu Dania Aleya.
Promise me. You will always trust me. Believe me for the rest of your life. Walau apa yang terjadi ingatlah Akimi sayangkan Dania. Ingat tu.”
Dania Aleya tidak mengerti. Namun, mengapa dadanya berdebar? Seolah-olah ada sesuatu yang buruk akan terjadi.
“Kena...”
I love you, Dania Aleya.”
Dania Aleya kaku. Tangannya yang menggosok-gosok bahu lelaki itu terhenti. Dia terkedu. Benarkah apa yang didengarinya tadi? Betulkah lelaki itu mengucapkan kata-kata itu kepadanya? Mereka sama-sama membisu. Lidahnya kelu untuk bersuara. Seolah-olah dunia ini sedang berhenti berputar. Begitulah keadaan Dania Aleya dengan Firasz Akimi.

Friday, September 7, 2012

Oh Tuhan, Aku Cinta Dia...8



“Akimi ada sesuatu nak beritahu Dania.”
Kata-kata lelaki itu membuatkan harinya menjadi tidak tenteram. Dia duduk kemudian berdiri. Perkara apakah yang ingin diberitahu oleh lelaki itu untuknya?
Ketukan di pintu mematikan lamunannya. Dia pantas membuka pintu biliknya. Terjengul wajah Datin Amina yang kelihatan suci.
“Ada apa, mama?” soalnya. Datin Amina menapak ke dalam biliknya. Dia duduk di atas katil anaknya.
“Bila keputusan SPM keluar?” soal Datin Amina.
“Mungkin hujung bulan depan. Kenapa?” soalnya pula.
“Mak Teh ajak Dania ke rumahnya kat Kelantan. Nak pergi tak?”
Dania Aleya diam. Memang dia teramat suka duduk di rumah mak saudaranya itu. Suasana yang aman damai dan nyaman. Tetapi dia tidak mahu berpisah daripada Firasz Akimi.
“Dania.”
Mamanya mengejutkannya. Dia tersentak.
“Tak naklah mama. Dania nak duduk sini. Nak duduk dengan mama dan papa. Nanti kalau dapat sambung belajar Dania dah kena berpisah daripada mama dan papa.” Dia mencipta alasan. Datin Amina mengangguk. Tidak mahu memaksa anaknya.
“Kenapa terkurung dalam bilik je?” soal Datin Amina.
“Aunty Ros dan Uncle Farid dah balik?” soalnya pula.
“Belum. Tak nampak pun keretanya.”
Dia mengeluh.
“Kenapa?” soal mamanya. Hairan melihat sikap Dania Aleya yang muram dua hari ini. dia menggeleng-gelengkan kepalanya.
Apabila mamanya keluar dia berbaring di atas katilnya. Dia mencapai telefon bimbitnya. Dia teragak-agak untuk menelefon lelaki itu. Dia mendail nombor lelaki itu. kemudian dia cepat-cepat mematikannya.
“Oh, mak kau.” Latahnya apabila telefonnya berdering. Satu mesej diterima. Dia cepat-cepat membukanya apabila terlihat mana si pengirim.
Miss my Barbie doll~ firasz Akimi
Dia tersenyum.
Who’s that?
Dia membalasnya. Seketika kemudian mesejnya dibalas.
Orang utan. Ha ha ha.
Jahat punya orang.
Akimi bapak King Kong.
Padan muka. Bisiknya setelah membalasnya.
Aik, terasa ke? Tak malu. Akimi cakap rindu kat Barbie doll Akimi a.k.a orang utan. Tak sebut nama Dania pun.
Panas hatinya. Dia menekan keypad blackberrynya.
Akimi senget kepala kemek.
Dia membebel-bebel. Mengata lelaki itu. geram. Kalau ada di hadapannya sudah pasti ditarik-tarik telinga lelaki itu. Beberapa minit kemudian telefon bimbitnya nyaring menyanyikan lagu Jason Mraz, I’m yours.
“Nak apa?” soalnya kasar. Hatinya makin sakit mendengar tawa lelaki itu. dania Aleya bergerak ke beranda. Terasa sedikit sejuk hatinya apabila angin menampar pipinya. Dia hanya membiarkan rambutnya lepas ditiup angin.
“Comelnya wajah dia bila marah.” Dania Aleya tersentak. Dia berpaling ke kanan. Mengintai bilik lelaki itu. Tetapi dia tiada. Terdengar lagi Firasz Akimi ketawa.
“Dah macam Pontianak jantan.” Kutuknya. Ha ha ha. Ketawa lagi. Tetapi suaranya kedengaran begitu hampir dengannya.
“Si buta, pandang bawah.”
Sesedap rasa je mengutuk. Tetapi dia pandang juga ke bawah. Mulutnya terlopong melihat Firasz Akimi yang melambai ke arahnya. Lelaki itu tersenyum ke arahnya. Tanpa menunggu lelaki itu bersuara dia mengangkat kakinya dan berlari menuju ke bawah.
“Bila Akimi sampai?” soalnya termengah-mengah.
“Baru je. Akimi terus datang sini. Miss my orang utan.” Ha ha ha. Seronok mengenakan Dania Aleya. Kakinya menendang kaki Firasz Akimi. Dia tersenyum melihat wajah Firasz Akimi yang berkerut-kerut.
“Padan muka. Jahat sangat.”
“Orang gurau jelah.”
 Firasz Akimi menggosok-gosok kakinya. Agak pedih juga. Dania Aleya bergerak ke arah buainnya. Firasz Akimi menurut langkahnya. Dia duduk di hadapan Dania Aleya.
“Nak lagi?” Perli Dania Aleya. Dia tersengih. Firasz Akimi mencebik.
“Ini yang Akimi dapat balik dari Perak. Dahlah penat tapi Akimi terus datang sini sebab nak jumpa Dania.” Ujarnya. Dania Aleya diam. Kasihan pula melihat muka lelaki itu yang berkerut-kerut.
“Sakit sangat ke?” soalnya.
“Sakit sangatlah, montel.” Dia menarik kedua-dua belah pipi Dania Aleya. Dia ketawa melihat wajah Dania Aleya yang bertukar warna. Dania Aleya menampar bahu lelaki itu.
“Janganlah marah. Akimi nak bagi hadiah kat Dania ni. Kalau marah tak dapat apa-apa.” Dia cuba mengumpan gadis itu. Dania Aliya buat tidak peduli.
“Pandang sinilah.” Dia menarik muka Dania Aleya dengan jarinya.
“Just for you.” Dia membuka tangan kanannya. Kelihatan sebentuk cincin di atas telapak tangannya.
“Apa ni?” soal Dania Aleya.
“Cincin.” Katanya.
Dania Aleya mengambilnya. Cantik sekali cincin tersebut. Berwarna putih dengan sebutir permata di tengahnya. Simple tetapi menarik.
“Untuk apa?” soal Dania Aleya lagi.
“Untuk kita.” Katanya.
Dania Aleya mengerutkan dahinya. Tidak memahami maksud kata-kata lelaki itu.
“Tengoklah ukiran dalamnya.”
Dania Aleya mengintai di belah dalam cincin tersebut.
“A and D forever. Mengapa A and D not D and A. Bukankah D and A stand for my name. Dania Aleya.” ujarnya hairan. Dia teringat rantai dan patung beruang pemberian lelaki itu. Kedua-duanya tertulis D dan A. Firasz Akimi hanya tersenyum.
“Lembab.” Firasz Akimi menolak kepala Dania Aleya.
“Akimi.” Marahnya. Firasz Akimi bangun.
“Akimi balik dulu. Nak mandi dan rehat. Jaga diri. See you again my orang utan. Ha ha ha.” Dia terus berlari sebelum sempat Dania Aleya membalas.
Dania Aleya tersenyum. Dia kembali melihat cincin tersebut. Kemudian tangannya menyentuh rantai yang tergantung di lehernya pula. A dan D. Apa maksudnya? Betulkah stand for Dania Aleya?
**********************************
“I said no.”
Bergema suara Firasz Akimi di dalam banglo milik keluarganya. Matanya mencerlung memandang wajah kedua-dua belah orang tuanya.
“Akimi...”
No, mummy. This is my final word. No, no, and no. Full stop.” Tanpa menunggu lebih lama di situ dia terus keluar.
“Kamu jangan menyesal, Akimi.” Masih terdengar kata-kata daddynya. Dia terus melangkah keluar dari rumah dan masuk ke dalam keretanya. enjin kereta dihidupkan dan dia terus memecut. Dia tidak betah berlama-lama di dalam rumahnya. Membahang hatinya dengan kata-kata mummy dan daddynya tadi. Terketar-ketar tangannya. Dia memegang kemas stereng kereta. Inilah pertama kali dia meninggikan suara kepada mummy dan daddynya.
“Ya Allah.” Ucapan itu lahir dari bibirnya. Dia memperlahankan keretanya. sebelah tangannya meraup mukanya.
“Takkan ada orang lain selain Dania Aleya.” hatinya makin tekad. Walau apa yang terjadi hatinya hanya milik gadis itu. Lafaz akadnya hanya untuk nama Dania Aleya. Tiada nama lain yang akan dia sebut ketika menyambut tangan tuan kadi nanti.
Setelah hampir sejam dia memandu tanpa tujuan akhirnya keretanya berhenti di taman berhampiran rumah mereka. Dia turun dari keretanya. kakinya melangkah perlahan. Dia duduk di atas buaian. Teringat ketika dia dan Dania Aleya masih berusia belasan tahun. Dia suka menolak buai untuk gadis itu. Asalkan Dania Aleya gembira dia tidak kisah berpenat lelah. Segalanya untuk gadis itu. Tanpa dia sedari telah terlalu lama hatinya ada nama Dania Aleya. Sejak dulu lagi. Ketika dia masih budak-budak. Dia meraba poket seluarnya. Tersedar telefonnya ditinggalkan di rumah. Dia mengeluh. dia teringat kembali kata-kata daddy dan mummynya.
“Kami nak satukan Akimi dengan Sofea.”
Dia tergamam. Dia memandang wajah Tuan Farid. Dia cuba tersengih. Mungkin daddynya hanya ingin bergurau.
“Stop joking, dad.” Ujarnya hanya untuk menutup gusar di hatinya.
“I’m serious.” Kata Tuan Farid. Firasz Akimi menelan liur. Dia bingkas berdiri.
“Akimi tak nak.”
Tegas sekali kata-katanya.
“Kami bukan nak tanya keputusan Akimi tetapi kami hanya memberitahu Akimi. It’s final.”
“No, daddy.”
“Akimi, jangan biadap dengan daddy kamu.”
Dia pandang pula wajah mummynya.
“Habis semua ni apa, mummy? I’m not a doll that you can control me. I’m a human. Have a feeling and heart. Whatever happens my decision is final. I won’t listens it.”
“It’s for our family, Akimi. Dah lama keluarga kita berpecah. Inilah masanya, son.” Pujuk mummynya. Dia menggelengkan kepalanya.
For family, yeah? Di mana family daddy selama ni bila daddy and mummy want’s to get married? Where everyone when both of you suffered? They throw you daddy and scolded mummy because take you out from your family, your religion. I know everything eventhough i’m not there. From your eyes mummy, i know you hurt. I know it from your story mummy. Although, you’re not blaming daddy’s family i know you are so hurt. And daddy, now you want to sacrifice your son. Your only son just for your unreceivable family. I will not forgive them because of every tear that my mom’s lost.”
Pang!!!
Satu tamparan hinggap di pipinya. Dia terkesima tetapi bibirnya hanya tersenyum. Matanya berkaca memandang wajah mummynya. Dan dia terkedu melihat air mata mummynya mengalir. Dia tahu mummynya yang terasa sakit dengan tamparannya sendiri. Perasaannya berkecamuk.
“I’m sorry, mummy.” Dia menerkup wajahnya dengan kedua-dua belah tangannya. Betapa dia menyesal dengan kata-katanya tetapi dia tetap tidak mahu mengikut telunjuk mereka. Cintanya harus dipertahankan.
Walau apa yang terjadi dia tetap tidak akan tunduk dengan ugutan daddynya. Apabila terbayangkan wajah ayu Sofea dia jadi benci. It’s all because of you. Because of your family.

Friday, July 27, 2012

RAMADHAN

SALAM RAMADHAN

Rasanya masih belum terlambat untuk nufa mengucapkan selamat menunaikan fardhu Rmadahan kepada semua umat islam di dunia. semoga ibadah tahun ini lebih baik daripada tahun sebelumnya. suda agak lama Nufa tidak mengupdate belog dengan sambungan ceritera cinta. Nufa agak busy belakangan ini berikutan exam yang terpaksa ditempuhi. syukurlah semuanya sudah berakhir dengan baik. namun nufa masih tidak dapat memberikan seratus peratus komitmen untuk menamatkan kesemuan ceritera cinta kerana Nufa terpaksa pula menjalani latihan praktikan di TM. adussss... sesungguhnya Nufa teramatlah malas. huhuhuhu...

Ok... stop cite pasal tu. hari Jumaat yang mulia ni Nufa nak perkenalkan korang dengan sebuah novel yang terlalu berharga rasanya. Nufa baru menghabiskan novel ini semalam. novel yang bertajuk CINTA HIGH CLASS DAN CINTAKU KERANA AGAMAMU . nama pengarangnya FATIMAH SYARHA dan DR. FARHAN HADI. Nufa malas opss, actually x larat nak menaip nak story pasal sinopsis cite tu. u'all bolehlah cari dalam google ye.hikhikhik. bacalah. x rugi tau.

Sunday, July 15, 2012

Oh Tuhan, Aku Cinta Dia 7



Firasz Akimi memekakkan telinga. Dia tidak mahu mendengar bicara yang keluar daripada bibir gadis itu. entah mengapa hatinya sakit melihat bibir comelnya menyebut nama lelaki lain. Dia membuka majalah. Lebih baik membaca majalah hiburan walaupun dia tidak gemar dengan majalah wanita itu.
“Akimi.”
Dania Aleya menarik lengan bajunya. Firasz Akimi menepis.
“Akimi.” Panggilnya lagi. Kali ini lebih kuat.
“Apa dia?” dia tidak memandang ke wajah Dania Aleya.
“Macam-mana?” soal Dania Aleya lagi.
“Tak tahu.”
“Cepatlah cakap macam-mana nak pikat lelaki?”
Suaranya merengek-rengek. Firasz Akimi menutup majalah tersebut.
“Manalah Akimi tahu. Yang Dania gatal-gatal nak pikat lelaki ni kenapa pula? Dah buang tabiat.”
“Dania tanya je.”
“Kecik-kecik dah pandai nak mengurat.” Tempelaknya lagi.
“Kenapa nak marah-marah orang pula. Dania tanya je. Tak nak jawab tak payahlah jawab. Ni nak marah orang pula.” Dania Aleya mengangkat punggung. Lebih baik dia beredar. Sakit hatinya dengan setiap kata-kata yang keluar daripada bibir lelaki itu.
“Dania.”
Dia mendengar namanya dipanggil tetapi kakinya terus melangkah. Lebih baik dia balik daripada terus bertelingkah dengan Firasz Akimi. Dia tersentak apabila tangannya di tarik. Dia berpaling.
“Merajuklah tu.”
Dia menundukkan wajahnya. merenung tepat ke dalam mata gadis itu. dania Aleya masih dengan muka masamnya.
“I’m sorry.”
Dia mengenyitkan matanya. Bibirnya tersenyum. Dania Aleya tersentak. Hatinya seperti dipukul dengan gendang. Terasa seperti ada sesuatu yang membuai hatinya. Dia menarik tangannya yang masih berada dalam tangan lelaki itu. dania Aleya melarikan matanya. Dia tidak mampu untuk melawan pandang dengan lelaki itu. terbang segala semangatnya.
“Kita duduk.”
Dia menarik tangan gadis itu kembali. Dania Aleya hanya mengikut. Dia duduk kembali di tempat tadi.
“Sikit-sikit nak merajuk. Cakap dah besar tapi perangai masih macam budak-budak.” Ujar Firasz Akimi.
“Mana ada.”
“Tadi tu. Sikit-sikit merajuk nanti cepat tua tau. Siapa yang nak kan Dania nanti.” Guraunya.
“Tak nak sudah. Mama dan papa ada.”
“Akimi nak, boleh?” soalnya bersama sengihan nakalnya. Dania Aleya tidak dapat menahan bibirnya daripada tersenyum.
“Gatal.”
“Ha, that’s my girl.” Dia menarik pipi gadis itu.
“Nak tanya apa? Cepat sikit sebelum Akimi ubah fikiran.”
Dania Aleya memerhatikan wajah lelaki yang berada di hadapannya. Bermula dengan matanya yang berwarna coklat gelap. Kelihatan menarik dengan keningnya yang cantik dan agak tebal. Kemudian hidungnya yang mancung dan bibirnya yang berwarna kemerahan. Dia terpandangkan tahi lalat di pelipis kiri lelaki itu.
“Tahi lalat ni memang dah ada ke?” dia menyentuh tahi lalat di sebelah kening lelaki itu.
“Entah. Akimi tak perasan pulak. Rupanya sibuk perhatikan wajah Akimilah tadi. Patutlah asyik je dari tadi. Dah jatuh hati?” Dia tersengih. Dania Aleya mencebik.
“Akimi handsome tak?” soalnya.
“Perasan. Muka macam Charlie chapplin adalah.” Ha ha ha. Dania Aleya ketawa.
“Muka nilah yang menjadi kegilaan gadis-gadis tau. Kat university Akimi ramai yang jatuh hati kat Akimi. Saja je tak nak layan. Akimi kan dah ada buah hati di Malaysia.”
Kata-kata Firasz Akimi membuatkannya terdiam. Buah hati? Siapa? Dadanya berdebar. Setahunya dia tidak pernah mengetahui Firasz Akimi sudah mempunyai teman wanita atau perempuan yang diminatinya. Lelaki itu juga tidak pernah memberitahunya tentang perkara tersebut.
“Tak percaya?” soal Firasz Akimi. Dia cuba melihat ke dalam anak mata Dania Aleya. cuba membaca isi hati gadis itu. adakah Dania Aleya cemburu ataupun tidak.
“Siapa?” soal Dania Aleya perlahan. Dia menelan liur.
“Rahsia.” Kata lelaki itu sambil tersenyum. Dania Aleya berjauh hati. Mengapa hatinya terasa sakit? Tiba-tiba semua kegembiraannya hilang dalam sekelip mata. Mengapa ini terjadi?
“Dania nak balik dulu. Dah lewat.” Dia berdiri. Lebih baik dia balik.
“Temanlah Akimi kejap. Mummy dengan daddy tak balik lagi ni.” Dia menarik tangan Dania Aleya. gadis itu merungkaikan pegangan tangannya.
“Dania penat. Dania balik dulu. Assalamualaikum.” Ujarnya dan terus berlalu tanpa berpaling lagi. Dia tetap melangkah walaupun namanya dipanggil berulang kali. Semakin laju pula hayunan kakinya. Tiba-tiba air matanya menitis. Dia pantas menyekanya. Untuk apa semua ini? mengapa dia mesti menangis? Apa yang dia tahu hatinya benar-benar sakit mendengar kata-kata lelaki itu tadi?
Dia menyandarkan badannya di dinding yang memisahkan rumahnya dan rumah lelaki itu. air matanya makin laju menuruni pipi. Kakinya terasa lemah sekali.
“Dania sukakan Akimi.” Katanya perlahan. Akhirnya dia terduduk di situ. Ya Allah, betulkah dia menyayangi lelaki itu? Adakah dia mencintai jirannya sendiri? Lelaki yang membesar bersamanya itu mempunyai tempat yang terisitimewa dalam hatinya. Sejak dulu lagi. Dan sekarang dia sedar sebenarnya dia bukan sahaja mengagumi lelaki itu sebagai kawan, abang malah lelaki itu lebih daripada segala-galanya. Firasz Akimi seorang lelaki yang dicintainya sejak dulu lagi. Dan sekarang perasaan itu makin kuat lagi.
******************************************
Firasz Akimi membetulkan duduknya. Dia memerhatikan rumah yang agak besar itu. dia berasa sedikit kekok kerana tidak mengenali orang-orang yang berada di hadapannya. Dia pandang ibunya dan ayahnya yang sedang asyik berbual dengan tuan rumah tersebut. Firasz Akimi mengeluh. Menyesal mengikut ajakan mummy dan daddy-nya.
“Akimi.”
Panggilan Tuan Farid menyentakkan lamunannya. Dia memandang wajah daddynya.
“Do you remembered uncle Syam?” soal Tuan Farid. Dia meneliti wajah lelaki yang duduk di sebelah daddynya. Rupanya ada sedikit iras daddynya. Berwajah cina. Mungkin saudara sebelah daddynya. Dia menggelengkan kepalanya tanda tidak kenal.
“Ini sepupu daddy. Dah lama tak jumpa. Selepas Akimi further study kat Amerika kami bertemu kembali. Called him uncle Syam.” Kata Tuan Farid. Dia mengangguk. Langsung tidak dapat menarik hatinya akan berita yang disampaikan ini. Lebih baik dia duduk di rumah dan melayan celoteh Dania Aleya. apabila mengingati akan gadis itu bibirnya spontan mengukir senyum. Rindunya dengan gadis itu walhal baru semalam dia menemuinya. Hari ini dia tidak sempat menemui Dania Aleya kerana pagi-pagi lagi diminta menemani mummy dan daddy-nya ke sini. Dia menghitung masa. Tidak sabar untuk pulang.
“Akimi.”
Dia tersentak. Berkhayal lagi.
“This is Sofea. Anak Uncle.” Kata Uncle Syam. Dia memandang gadis yang diperkenalkan. Manis dan ayu bertudung. Senyumannya juga menawan. Dia membalas senyuman gadis itu.
“Sofea ni sebaya dengan Akimi.” Kata mummynya pula. Dia mengangguk. Sofea duduk di hadapannya.
“Isn’t she beauty, Akimi.”
Dia hanya mengangguk. Memang cantik tetapi Dania Aleya lebih cantik. Dia tersenyum lagi.
“Dah berkenan ke, Akimi?”
Tuam Farid bergurau. Mereka yang berada di situ ketawa. Dia tidak faham. Sebenarnya dia tidak dapat menangkap kata-kata daddynya tadi. Kenapa semua orang kelihatan lain sahaja. Seperti sengaja ingin merapatkannya dengan Sofea.
“Ini anak kedua dan ketiga Aunty Sal. Shariff dan Syafiq. Pergi salam abang Akimi.” Arah wanita yang sedang berbual dengan mummynya tadi. Shariff dan Syafiq menunduk menyalaminya. Nampak baik sahaja mereka berdua. Mungkin berusia belasan tahun. Shariff pula mungkin sebaya dengan Dania Aleya. Hai, cepatlah pulang. Hari dah makin lewat. Sudah menjengah ke waktu petang.
“Pukul berapa kita nak balik?” soalnya.
“Hari ni kita tidur sinilah.” Kata-kata Tuan Farid membuatkan hatinya gundah.
“No, daddy.”
“Kenapa?”
“Erm, Akimi ada kerja sikit.” Dia membetulkan sedikit suaranya. Tidak mahu mummy dan daddynya berfikir yang bukan-bukan.
“Kerja apa pula? Setahu daddy Akimi bukan ada kerja lagi. Setiap hari kerjanya dengan Dania sahaja.”
Yes, daddy. Itulah kerja Akimi. Only Dania Aleya. bisiknya dalam hati. Dia hanya diam.
“Dania tu teman Akimi sejak kecil. Jiran kami. Budak-budak lagi.” Terang mummynya. Firasz Akimi tidak senang mendengar kata-kata yang keluar daripada bibir mummynya. Siapa pun Dania Aleya hanya dia yang berhak menentukan.
“Malam ni kita tidur sini. Besok kita balik ya, Akimi.”
Dengan berat hati dia mengangguk. Dia pandang wajah Sofea yang tersenyum ke arahnya. Senyuman gadis itu di balas walaupun dia tidak suka berada dalam situasi ini.
Pada waktu makan malam lagilah meriah dengan kehadiran sanak saudara belah daddynya yang tidak pernah dia kenali. Dia bosan. Semakin membuak rindunya kepada Dania Aleya. rupa-rupanya kaum keluarga belah daddy agak ramai. Ada yang sudah memeluk islam dan masih dengan agama asal. Kenapa selama ini dia tidak pernah menemui keluarga daddynya? Mungkin mereka tidak dapat menerima pengislaman daddynya. Dan sekarang bukan sahaja daddynya yang memeluk islam Uncle Syam dan beberapa keluarga yang lain juga ada yang memeluk islam.
“Your son so handsome, Joshua.” Tegur seorang wanita. Dia hanya tersenyum. Malu tetapi suka dirinya dipuji. He he he.
“Ikut muka I kan.” Tuan Farid ketawa besar. Joshua adalah nama daddynya sebelum islam.
“Muka bini youlah. No chinnese at all. His eyes big not like yours. Sepet.” Mereka ketawa lagi. Seronok mengenakan daddynya. Daddy hanya tersenyum. Gembira dapat berkumpul bersama keluarganya. Dia tumpang gembira untuk mereka.
“Padanlah dengan Sofea.”
Dia tersedak. Dia memandang wajah mummynya. Matanya dijegilkan. Memberi signal supaya mummynya jangan pandai-pandai mematchkan dirinya dengan Sofea. Puan Ros hanya tersenyum melihat wajah Firasz Akimi yang memerah. Yang lain-lain hanya ketawa. Akhirnya dia membawa diri berhampiran kolam renang. Tidak gemar berada dalam situasi yang begitu.
Dia mendongak melihat bintang-bintang yang banyak di dada langit. Tiba-tiba muncul wajah Dania Aleya yang tersenyum.
“Can’t wait for tomorrow.” Ujarnya sendiri. Rindu untuk bertelingkah dengan Dania Aleya. Rindu untuk menarik pipinya itu. Dia tersenyum sendiri.
“Ingatkan buah hati ke?”
Teguran seseorang mengejutkannya. Dia berpaling ke arah suara tersebut. Wajah manis Sofea di tenung. Kemudian dia memalingkan wajahnya ke arah lain.
“Kenapa tak join yang lain-lain?” soal Sofea.
“Nothing. Saja nak duduk kat luar. Awak?” dia menyoal gadis itu pula.
“Saja nak ambil angin. Ingatkan buah hati ke?” soal Sofea lagi. Dia mengangguk. Kelihatan wajah Sofea berubah.
Mummy Akimi beritahu Akimi tak ada sape-sape lagi.”
Mummy cakap macam tu?”
Sofea mengangguk.
“She doesn’t know everything about me. How about you? Have anyone?” soalnya pula. Sofea menggeleng.
“Really?” soalnya lagi.
“Cinta saya hanya untuk suami saya.”
Firasz Akimi terpempan mendengar kata-kata gadis itu. kemudian dia tersenyum. Sofea kelihatan seorang budak yang baik. Mungkin berkat tunjuk ajar kedua-dua orang tuanya. Walaupun berasal daripada keluarga mualaf namun ajaran agama tetap diutamakan. Begitu juga dengan dirinya. Mummy dan daddy menitik beratkan semua itu. Cuma kadang-kala dia selalu terlepas. Itupun jika dengan Dania Aleya. Masih menganggap gadis itu masih kecil padahal mereka berdua sudah besar.
“She’s pretty?” soal Sofea.
“Who’s?”
“Your lover.”
Firasz Akimi mula membayangkan wajah seseorang. Wajah Dania Aleya muncul di layar matanya. Dengan aksi-aksinya yang comel. Dia tersenyum.
“More than that. She’s the most beautiful girl i have seen. Cute with her childish style. Can make me crazy with her eyes and i like everything about her. She’s the only girl that i want.” Matanya kelihatan bercahaya ketika menuturkan kata-kata itu. Dia mula yakin dengan gerak hatinya. Dania Aleya gadis yang terpenting untuknya.
“Dia bertuah.”
Firasz Akimi memandang Sofea. Wajah gadis itu kelihatan keruh.
“You too. Hanya lelaki yang bertuah dapat memiliki awak. Saya doakan yang terbaik untuk awak, Sofea.” Tuturnya lembut. Sofea cuba tersenyum.
“Saya masuk dululah. Suka berborak dengan awak.” Ujar Firasz Akimi dan melangkah ke dalam. Sofea memerhatikan lelaki itu. Hatinya terdetik sesuatu. Cemburukah ini? Nampaknya rancangan keluarga mereka harus dihentikan. Dia tidak mahu melukakan hati sesiapa.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

oh my god...nufa makin tua but alhamdulillah umo makin pjg.TQ Allah

Daisypath Happy Birthday tickers